Loading

Ketik untuk mencari

Oseania & Asia

China Taipei adalah Garis Merah yang Tak Boleh Diganggu AS

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, China telah menyampaikan kepada Amerika Serikat bahwa China Taipei (Taiwan) adalah garis merah yang tidak boleh diintervensi oleh Washington, menurut seorang analis dan peneliti politik China.

Yilun Zhang, yang merupakan Rekan Peneliti dan Pejabat Administrasi di Institut Studi China-Amerika, membuat pernyataan tersebut dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada Kamis.

China telah memperingatkan Amerika Serikat tentang “langkah-langkah keras” atas rencana kunjungan oleh Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi ke Taiwan, dengan mengatakan bahwa Washington akan bertanggung jawab atas segala konsekuensinya.

Pejabat pemerintahan Joe Biden dilaporkan telah menyatakan keprihatinan bahwa China mungkin mencoba untuk memberlakukan zona larangan terbang di atas Taiwan sebelum kunjungan tersebut.

“Tidak mengherankan bahwa China bereaksi secara signifikan lebih kuat terhadap potensi kunjungan Ketua (DPR AS) Pelosi ke Taiwan pada Agustus daripada ketegangan lainnya atas Taiwan,” kata Zhang.

“Kunjungan Pelosi ke Taiwan, dari sudut pandang Beijing, adalah perubahan status quo yang signifikan, yang secara serius melanggar apa yang telah disepakati AS dan China dalam Tiga Komunike Bersama. Jika dia mendarat di Taipei, Ketua DPR AS (Pelosi) tidak hanya anggota parlemen Amerika berpangkat tertinggi tetapi juga politisi kedua dalam garis suksesi presiden AS. Oleh karena itu, terlepas dari upaya pemerintahan Biden untuk menarik garis antara cabang eksekutif dan legislatif, itu berarti sedikit perbedaan bagi pihak China, dan itulah sebabnya (Beijing) masih mengarahkan jarinya ke Gedung Putih, bukan hanya Kongres,” jelas analis.

“Selain itu, rasa frustrasi Beijing juga disebabkan oleh fakta bahwa mereka memperingatkan AS tentang konsekuensi campur tangan dalam masalah Taiwan selama berbulan-bulan, namun pemerintahan Biden tidak berbuat banyak untuk memperbaiki status quo dan membiarkan situasi jatuh.

Rencana Pelosi untuk mengunjungi Taiwan pertama kali dilaporkan pada April namun dibatalkan karena COVID-19. Sejak itu, kekhawatiran China tentang langkah AS yang lebih jauh terhadap Taiwan dapat ditemukan dalam setiap keterlibatan bilateral resmi dan konferensi pers Kementerian Luar Negeri,” katanya.

“Sinyal China jelas, Taiwan adalah garis merah yang tidak boleh diganggu oleh AS. Pesan ini disampaikan oleh Wang Yi dalam pertemuannya dengan Anthony Blinken selama pertemuan sampingan G20 awal bulan ini, oleh Wei Fenghe ke Austin di Singapura selama Dialog Shangri-La dan oleh Yang Jiechi kepada Jake Sullivan selama pertemuan mereka di Luksemburg pada bulan Juni. Pemerintahan Biden, meskipun berulang kali mengklarifikasi bahwa mereka tetap dengan kebijakan Satu-China, tampaknya gagal mengendalikan situasi, yang, dalam pandangan Beijing, menimbulkan pertanyaan tentang apa niat asli Washington di Taiwan,” kata pakar itu.

Presiden AS, Joe Biden mengatakan pekan lalu bahwa Pentagon prihatin dengan serangan balasan dari China dan usaha Beijing untuk mencegah kunjungan itu terjadi.

“Militer menganggap itu bukan ide yang baik saat ini,” kata Biden ketika dia turun dari Air Force One di Pangkalan Gabungan Andrews di Maryland, “tetapi saya tidak tahu apa statusnya.”

Kementerian Luar Negeri China telah memperingatkan bahwa Beijing akan mengambil “tindakan tegas” jika Pelosi mengunjungi Taiwan seperti yang dilaporkan oleh beberapa media AS.

“Kemungkinan China merespons secara militer agak tinggi,” kata Zhang.

“Tidak mengherankan jika China melakukan latihan militer di dekat Taiwan. Ini terjadi ketika sekelompok anggota parlemen AS mengunjungi Taiwan pada bulan April. Mengingat profil Ketua Pelosi secara signifikan lebih tinggi, reaksi militer mungkin lebih agresif,” katanya.

“Beberapa cendekiawan China menyarankan agar China bisa mengirim jet tempur untuk menemani penerbangan Pelosi. Apalagi jika Beijing memandang kunjungan Pelosi ke Taiwan sebagai titik balik status quo Taiwan, ada kemungkinan Beijing juga mempertimbangkan untuk mengubah status quo secara timbal balik. Misalnya, mengatur flyover jet tempur di wilayah udara Taiwan. Apa pun konsekuensinya, kemungkinan besar adalah militer, dan status quo situasi Taiwan dapat berubah selamanya,” katanya.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 12288 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135