Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Jenderal Baqeri: Serangan Kunduz Buktikan Bahaya Terorisme Takfiri Produk Kekuatan Arogan

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran, Mayor Jenderal Mohammad Hossein Baqeri telah mengutuk pemboman sebuah masjid di provinsi Kunduz Afghanistan utara, yang diklaim oleh kelompok teroris ISIS.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin, Baqeri mengatakan kejahatan tersebut sekali lagi menunjukkan “bahaya terorisme Takfiri” yang dihasilkan oleh “think tank kekuatan hegemonik dan Zionisme serta agen mata-mata kekuatan arogan”.

Dia mengatakan Poros Perlawanan, setelah memaksa Amerika untuk mundur secara memalukan dari Kawasan, yang terbaru dari Afghanistan, menjadi sasaran.

Lebih dari 150 orang tewas dalam serangan mengerikan di Masjid Gozar-e-Sayed Abad di daerah Khanabad di Kunduz, yang didominasi oleh penduduk Hazara, pada Jumat.

Seorang teroris ISIS, yang menyamar sebagai jemaah, meledakkan bom saat salat Jumat. Para korban semuanya adalah Muslim Syiah Hazara, kelompok etnis terbesar ketiga di Afghanistan.

Menggambarkannya sebagai “tragedi besar dan mengkhawatirkan”, Jenderal Baqeri mengatakan insiden itu menyerukan “persatuan, keamanan dan stabilitas” di dunia Islam, terutama di negara tetangga Afghanistan.

Dia mengatakan bahwa pembentukan pemerintah yang inklusif dan berbasis luas di Afghanistan akan menyingkirkan terorisme, meningkatkan keamanan publik dan membuka jalan untuk kembali normal.

Dia juga mendesak Pemerintah sementara Taliban untuk mengidentifikasi dan menghukum para pelaku dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mencegah terulangnya serangan semacam itu.

Serangan Jumat adalah salah satu serangan teroris paling mematikan di Afghanistan sejak invasi pimpinan AS 2001, dan yang pertama sejak Taliban mengumumkan Pemerintahan sementara di Kabul bulan lalu.

Serangan itu dilihat sebagai upaya oleh kelompok teroris ISIS untuk melemahkan Pemerintah Taliban yang baru dibentuk dan untuk melanjutkan kampanye jangka panjangnya yang bertujuan membersihkan etnis minoritas komunitas Syiah Hazara.

Pada Sabtu, Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Sayyid Ali Khamenei meminta pihak berwenang Afghanistan untuk menghukum para pelaku.

“Kematian tragis orang-orang yang beribadah di sebuah masjid di Kunduz telah membuat kami sedih,” kata Pemimpin Tertinggi dalam sebuah pernyataan.

“Pejabat Afghanistan di negara tetangga kita, negara saudara diharapkan secara serius untuk menghukum para pelaku kejahatan besar yang haus darah ini dan mengambil semua tindakan untuk mencegah terulangnya tragedi semacam itu.”

Presiden Iran, Ebrahim Raeisi juga menyuarakan keprihatinan tentang siklus kekerasan yang tak berkesudahan di Afghanistan, yang menghubungkan pertumbuhan kelompok teroris ISIS di Kawasan dengan AS.

“Bukan rahasia bagi siapa pun bahwa pertumbuhan gerakan teroris Takfiri ini terjadi dengan dukungan dan rencana AS,” katanya. “Dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah memfasilitasi kegiatan lebih lanjut dari penjahat ISIS di Afghanistan dan mencegah pemberantasan mereka.”

Tags: