Loading

Ketik untuk mencari

Rusia

Militer Rusia Siaga, Pantau Gerak Gerik Kapal Perang AS di Laut Hitam

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Rusia menyatakan kekhawatirannya tentang kehadiran kapal perang AS di Laut Hitam ketika pasukan Angkatan Lautnya melakukan latihan militer di daerah tersebut, menyatakan bahwa mereka sedang memantau gerakan Kapal Patroli Penjaga Pantai AS, USCGC Hamilton.

“Pasukan dan sarana Laut Hitam telah mulai memantau tindakan USCGC Hamilton, yang memasuki Laut Hitam pada 27 April,” kata Pusat Kontrol Pertahanan Nasional Rusia pada Selasa, tak lama setelah Armada Keenam Angkatan Laut AS mengonfirmasi bahwa Hamilton telah memasuki Laut Hitam “untuk mendukung sekutu dan mitra NATO”.

Memerhatikan bahwa terakhir kali kapal Angkatan Laut dari kelas ini memasuki Laut Hitam pada 2008, Kementerian Pertahanan Rusia lebih lanjut menegaskan bahwa kehadiran militer dari kekuatan non-regional di laut “tidak memfasilitasi stabilitas regional”, menurut laporan tersebut.

Sebelumnya pada Selasa, Armada Laut Hitam Rusia telah mengumumkan bahwa kapal penjelajah Moskva-nya akan mengadakan latihan tembak langsung dengan kapal dan helikopter militer.

Juga pada Selasa, kelompok pemantau wilayah udara global melaporkan bahwa drone RQ-4B Global Hawk AS dan pesawat pengintai RC-135W Inggris melakukan penerbangan di sepanjang perairan teritorial Laut Hitam Rusia selama beberapa jam, menurut laporan RT.

Namun laporan tersebut mengatakan bahwa kegiatan tersebut belum dikonfirmasi oleh otoritas AS atau Rusia.

Kapal perang dan pesawat militer AS dan NATO semakin banyak berkeliaran di Laut Hitam di tengah meningkatnya ketegangan antara anggota aliansi militer pimpinan AS dengan militer Rusia dalam beberapa bulan terakhir.

Kepala Staf Umum Militer Rusia, Valery Gerasimov menekankan pada Desember 2020 bahwa aktivitas kapal perang NATO di Laut Hitam, Baltik, dan Laut Barents telah mencapai rekor terbanyak baru, sejauh ini pada 2021, tiga kapal perusak AS dan satu kapal penjelajah telah berlayar di Laut Hitam.

Dalam beberapa pekan terakhir, Ukraina dan sekutu Baratnya menyatakan keprihatinan tentang peningkatan aktivitas pasukan Rusia di sepanjang perbatasannya untuk melakukan latihan militer.

Rusia mengatakan pengerahan militer itu sebagai tanggapan atas peningkatan aktivitas pasukan NATO di daerah tersebut. Moskow, bagaimanapun, memerintahkan penarikan sebagian besar pasukan setelah selesainya latihan.

Mengomentari lebih lanjut tentang masalah ini, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengklarifikasi pada Selasa bahwa Moskow belum menarik pasukannya di sepanjang perbatasan Ukraina karena dugaan tekanan eksternal, bersikeras bahwa Rusia memindahkan pasukannya di sekitar wilayahnya sendiri sesuai kebutuhan.

“Tindakan AS dan NATO di kawasan Eropa untuk meningkatkan kesiapan tempur pasukan dan memperkuat kehadiran mereka di depan berkontribusi pada peningkatan bahaya militer,” kata Shoigu.

Pekan lalu, Rusia meluncurkan latihan militer besar di Semenanjung Krimea dekat perbatasan selatan Ukraina di bawah pengawasan pribadi Shoigu. Sekitar 10.000 tentara darat dan lebih dari 40 kapal perang ambil bagian dalam latihan Krimea tersebut.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-content/plugins/jetpack/jetpack_vendor/automattic/jetpack-connection/src/class-package-version.php on line 26