Loading

Ketik untuk mencari

Amerika Asia Barat

Rusia Desak AS Kembalikan Uang yang Dicuri dari Rakyat Afghanistan

Rusia Desak AS Kembalikan Uang yang Dicuri dari Rakyat Afghanistan

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya meminta AS untuk “mengembalikan uang yang dicuri dari rakyat Afghanistan” daripada menuntut orang lain untuk berkontribusi lebih banyak untuk mendanai rekonstruksi Afghanistan yang dilanda perang.

“Andalah yang harus membayar kesalahan Anda sendiri,” kata Nebenzya pada Selasa, berbicara kepada Perwakilan Tetap AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield, yang mengklaim selama pertemuan Dewan Keamanan (DK PBB) di Afghanistan bahwa Rusia berkontribusi terlalu sedikit untuk pendanaan pembangunan kembali sebuah negara yang hancur akibat 20 tahun perang dan pendudukan oleh AS dan sekutunya.

“Dan, sebagai permulaan, perlu mengembalikan uang yang dicuri dari orang-orang Afghanistan kembali kepada mereka,” kata utusan Rusia itu. “Kami telah membantu dan akan membantu Afghanistan. Dan kami menyarankan agar Anda fokus membayar tagihan kepada rakyat Afghanistan selama 20 tahun pendudukan [Anda] yang sia-sia, yang menghancurkan Afghanistan dan yang menempatkan rakyatnya di ambang kelangsungan hidup.”

Dengan mengejek pernyataan yang dibuat oleh perwakilan Amerika, Nebenzya mengatakan, “Dari spekulasi panjang lebar rekan-rekan AS kami, ini dapat dianggap sebagai panggilan ke Rusia dan China untuk membayar pemulihan Afghanistan. Diduga, itu adalah AS dan sekutunya yang membayar semuanya, sementara semua yang dilakukan Rusia dan China hanyalah omong kosong.”

“Sinisme dari klaim semacam itu benar-benar mengejutkan,” katanya, menunjukkan bahwa, “Kami diminta untuk membayar pemulihan negara yang ekonominya secara efektif dihancurkan oleh pendudukan selama 20 tahun oleh AS dan NATO,” mengacu pada aliansi militer pimpinan AS, yang berpartisipasi dalam pendudukan Afghanistan.

“Alih-alih mengakui kesalahan sendiri dan berusaha memperbaikinya, kami dituduh tidak mau membayar tagihan orang lain,” kata Nebenzya. “Ini adalah proposal yang menarik,” sindirnya.

Pernyataan itu muncul setelah Pemerintahan Presiden AS, Joe Biden menyatakan awal bulan ini bahwa mereka tidak berencana untuk melepaskan miliaran dolar aset Pemerintah Afghanistan yang dibekukan dalam waktu dekat, memunculkan dalih kekhawatiran bahwa dana tersebut dapat berakhir di tangan “teroris”.

Membantah pernyataan perwakilan AS selama sesi DK PBB pada Selasa di Afghanistan, utusan Rusia lebih lanjut mengatakan, “Tidak semuanya dapat diukur dengan uang. Kehidupan mereka yang meninggal selama penerapan demokrasi Anda di Afghanistan tidak dapat diukur dengan uang; juga dapatkah uang membeli kesetiaan rakyat Afghanistan, yang tampaknya telah benar-benar hilang dari AS.”


Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135