Abaikan Klaim Tindakan Militer yang Direncanakan Israel, Iran: Hanya ‘Retorika’ dan ‘Perang Psikologis Putus Asa’ - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Abaikan Klaim Tindakan Militer yang Direncanakan Israel, Iran: Hanya ‘Retorika’ dan ‘Perang Psikologis Putus Asa’

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, pejabat senior Iran menolak ancaman Israel atas “opsi ofensif” terhadap Republik Islam sebagai “perang psikologis” putus asa, yang sebagian besar dimaksudkan untuk mencegah kemungkinan AS kembali ke kesepakatan nuklir 2015.

Kepala Staf Militer Israel, Letnan Jenderal Aviv Kochavi mengatakan pada Selasa bahwa militer rezim sedang merevisi rencana serangannya terhadap Iran, mengklaim bahwa rencana AS kembali ke kesepakatan nuklir Iran adalah “salah”.

Kochavi mengatakan bahwa dia telah menginstruksikan militer “untuk mempersiapkan sejumlah rencana operasional, selain yang sudah ada” terhadap Iran, menambahkan, “Terserah pada kepemimpinan politik, tentu saja, untuk memutuskan penerapannya, tetapi rencana ini harus di atas meja”.

Dalam sinyal yang jelas kepada Presiden AS, Joe Biden yang telah mengisyaratkan Washington dapat bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir, jenderal Israel mengatakan bahwa kembali ke Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) “atau bahkan jika itu adalah kesepakatan serupa dengan beberapa perbaikan, itu buruk dan salah dari sudut pandang operasional dan strategis”.

Sebagai tanggapan, Wakil Presiden Pertama Iran Es’haq Jahangiri mengatakan pada Rabu bahwa “Israel tidak dalam posisi untuk mengomentari masalah ini”.

Jahangiri membuat pernyataan tersebut saat berbicara kepada wartawan di sela-sela sidang Kabinet mingguan.

Secara terpisah, Kepala Staf Presiden Iran, Mahmoud Vaezi juga menepis ancaman tersebut sebagai retorika belaka.

“Orang-orang kami dan orang-orang di wilayah ini akrab dengan literatur para pejabat rezim Zionis. Mereka berbicara lebih banyak [daripada bertindak] dan mereka kebanyakan melancarkan perang psikologis,” katanya.

“Dalam aksinya, mereka tidak memiliki rencana atau kemampuan untuk melaksanakannya,” tambahnya.

Vaezi berjanji bahwa Angkatan Bersenjata Iran, termasuk Angkatan Darat dan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), sepenuhnya siap dalam menghadapi ancaman tersebut, menekankan bahwa berbagai macam latihan yang dilakukan oleh pasukan Iran menunjukkan kesiapan yang kuat dan tegas untuk mempertahankan Republik Islam.

“Propaganda [baru-baru ini] yang dilakukan oleh Zionis adalah semacam perang psikologis,” kata Vaezi, menambahkan bahwa pejabat Israel tertentu berusaha untuk memaksakan pandangan mereka pada Pemerintah AS.

Dia mengatakan bahwa Israel, bersama dengan negara-negara Kawasan tertentu, menentang kemungkinan Washington kembali ke JCPOA dan pencabutan sanksi atas Teheran, dan dengan demikian mengatur lobi untuk mencegahnya.

Pendahulu Biden, Donald Trump yang membanggakan dirinya sebagai presiden paling pro-Israel, menarik AS dari JCPOA pada 2018 -sebuah langkah yang disambut baik oleh Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu.

Trump juga mengembalikan sanksi kejam yang telah dicabut terhadap Teheran berdasarkan perjanjian tersebut.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *