Loading

Ketik untuk mencari

Opini

Dua Muka Erdogan: Mengaku Bela Palestina tapi Mesra dengan Israel

POROS PERLAWANAN – Pekan lalu, selama pertemuan antara Presiden Turki Erdogan dan Mahmoud Abbas, pemimpin Turki itu mengatakan bahwa bangsanya “tidak akan tinggal diam tentang kekejaman Israel di Palestina”, sambil menambahkan bahwa “perdamaian dan stabilitas di Kawasan tidak akan mungkin terjadi selama pendudukan dan pencaplokan Israel terus berlanjut”.

Kemudian, hanya dua hari yang lalu, Presiden Turki melakukan panggilan telepon hangat yang dimakelari oleh Abbas kepada presiden baru entitas Zionis. Dalam panggilan itu, Erdogan meyakinkan Issac Herzog bahwa hubungan antara Israel dan Turki “sangat penting bagi keamanan dan stabilitas di Timur Tengah”.

Tindakan Erdogan selalu bertentangan dengan kata-katanya yang bombastis, tetapi semakin sulit bagi kepresidenan Turki untuk mempertahankan fasadnya.

Mengakui “perbedaan pendapat” secara sepintas, Erdogan menurunkan pembersihan etnis dan penindasan brutal terhadap rakyat Palestina ke masalah pandangan tingkat permukaan yang paling baik dirusak untuk tujuan material yang lebih penting seperti “potensi kuat untuk kerja sama” di bidang seperti “energi, pariwisata, dan teknologi”.

Selama beberapa dekade, Turki telah berusaha untuk memperkuat hubungan dengan entitas Zionis, yang dianggap oleh Pendudukan sebagai sekutu negara Muslim terdekatnya di wilayah tersebut. Tetapi kebutuhan untuk memasang fasad pro-Palestina untuk memenangkan dukungan dari Palestina memperumit kebangkitan penuh Turki untuk secara terbuka menormalkan hubungan dengan entitas Zionis di masa lalu, terutama dalam serangan 2010 terhadap armada Mavi Marmara Turki yang memberikan bantuan ke Gaza. Pada tahun 2016, entitas Zionis dan Turki setuju untuk melanjutkan hubungan mereka, dimotivasi oleh ambisi regionalnya di Suriah dan Iran di satu sisi, dan oportunisme ekonomi di sisi lain.

Sebagai gantinya, Turki setuju untuk membatalkan tuntutan pidana terhadap perwira Zionis yang terlibat dalam serangan armada 2010, dan entitas tersebut setuju untuk membayar $20 juta sebagai kompensasi kepada keluarga mereka yang terbunuh. Selain itu, prospek menarik dari pipa gas alam yang akan mengalir dari Turki ke Israel adalah motivasi lebih lanjut bagi kedua belah pihak untuk bergerak maju dengan upaya rekonsiliasi. Gas alam adalah ekspor utama entitas Zionis ke Turki dengan nilai $591 juta pada tahun 2019.

Upaya untuk mempererat hubungan secara terbuka menjadi rumit setelah demonstrasi Deal of the Century 2017 dan Gazan Great Return March 2018, yang setelah kebrutalan Pendudukan terhadap demonstran Palestina, Turki menarik duta besarnya dari entitas Zionis.

Turki sedang berjuang untuk mempertahankan perannya di Palestina di tengah aspirasi regionalnya, mengubah citranya sebagai “mediator” untuk apa yang disebut “konflik Israel-Palestina”. Mereka berusaha untuk bersaing dengan Kuartet Arab sebagai mitra regional dari Kuartet Internasional yang menunjuk PBB, Rusia, Amerika Serikat, dan Uni Eropa sebagai mediator internasional dari “proses perdamaian Israel-Palestina”.

Setelah kehilangan Palestina secara diplomatis, orang-orang Turki mengikuti di belakang orang-orang Arab Teluk Persia. Dengan hubungan ekonomi dan wisata yang sudah terjalin satu sama lain, Turki berusaha mendapatkan keuntungan dari lebih dari 500.000 wisatawan “Israel” yang berkunjung pada 2019, lima kali lebih banyak daripada tahun 2010. Total perdagangan, sebesar $5,6 miliar, telah meningkat pesat dari $3,4 miliar pada tahun 2008.

Turki dan Qatar, yang di masa lalu telah menempatkan diri mereka sebagai penengah diplomatik Hamas, semakin berselisih dengan Kuartet Arab, yang meliputi Mesir, Yordania, Arab Saudi, dan UEA sejak krisis diplomatik Saudi dengan Qatar dimulai pada 2017.

Serangan Turki terhadap Kurdi yang didukung AS di timur laut Suriah menandakan keretakan hubungan lebih lanjut antara Turki dan Pemerintahan Biden. Setelah sanksi diterapkan menyusul pembelian rudal S-400 Rusia, mungkin Turki melihat peluang dalam memanfaatkan rekonsiliasinya terhadap “Israel” dalam memperbaiki hubungan dengan Washington.

Baru-baru ini, Suriah dan Hamas memulihkan hubungan yang sempat hilang karena dukungan Hamas untuk oposisi Suriah pada tahun 2011. Sebagai bukti lebih banyak tentang ketidakrelevanan Turki terhadap Gaza dan Hamas, setelah Operasi Pedang al-Quds, Iranlah yang berterima kasih kepada para pemimpin Palestina atas dukungan mereka.

Erdogan menunjukkan dalam panggilan teleponnya dengan Herzog bahwa komitmen untuk solusi dua negara yang sejalan dengan “Resolusi PBB” secara efektif sudah usang dan ditolak oleh semua faksi Poros Perlawanan Gaza, dan itu menempatkan Erdogan lebih sesuai dengan kerangka Perjanjian Oslo dan Mahmoud Abbas dari PA.

Entitas Zionis dan Turki juga telah bersatu dalam mendukung kelompok Takfiri Suriah seperti FSA, dan di Azerbaijan melawan Armenia selama konflik Nargano-Karabakh 2020.

Tindakan penyeimbang Ankara yang ingin memposisikan dirinya sebagai kekuatan regional neo-Ottoman, dan sekutu strategis NATO, Uni Eropa, dan entitas Zionis pada saat yang sama tidak berhasil. Itu berosilasi di antara dua sisi, mencoba memainkan semua, namun tidak bersahabat dalam prosesnya. Turki telah berulang kali mengalami penolakan masuk ke Uni Eropa, dan kegagalan dalam upayanya untuk memperkuat pengaruh regional melalui perang proksi eksternal di Suriah, dan Libya. Hubungannya dengan Rusia memburuk akibat dukungan Turki untuk pemberontak Takfiri di Suriah dan penembakan jet Rusia yang melewati wilayah udaranya pada tahun 2015.

Untuk mencoba mengamankan pengaruh regional apa pun, pemulihan hubungan terbuka Turki dengan entitas Zionis mewakili tujuan yang sama dan tujuan oportunistik seperti negara-negara kuartet Arab. Bagi keduanya, itu adalah langkah mengorbankan prinsip dan perjuangan Palestina sebagai pengakuan kekalahan, UEA dan Arab Saudi di Yaman dan Turki di Suriah.

Oleh: Julia Kassem
Sumber: Press TV

Tags:

1 Komentar

  1. Oji Ajee Juli 17, 2021

    Munafik..
    Mereka hanya percaya pada sebahagian tentang quran

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *