Loading

Ketik untuk mencari

Asia Barat

Gerakan BDS Serukan Boikot Dubai Expo

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Gerakan Boikot, Divestasi, Sanksi, juga dikenal sebagai BDS, menyerukan boikot terhadap Dubai Expo yang sedang berlangsung.

BDS adalah organisasi transnasional yang bekerja untuk mengakhiri dukungan internasional bagi penindasan Israel terhadap Palestina dan menekan Tel Aviv untuk mematuhi hukum internasional. Dubai Expo 2020 yang tertunda dimulai pada awal Oktober tahun ini dan akan diadakan selama enam bulan.

Ini adalah pertama kalinya inisiatif semacam itu terjadi di UEA. Menurut BDS, baik UEA maupun Israel tanpa malu-malu menggunakan World Expo untuk menutupi dan mengalihkan perhatian dari pelanggaran hak asasi manusia, kejahatan perang di Yaman dan penindasan terhadap pekerja migran.

Dubai Expo telah dibanjiri kontroversi sejak hari pertama, hingga Parlemen Eropa mendesak negara-negara untuk tidak mengambil bagian dalam Expo tersebut. Cabang legislatif Uni Eropa telah mengutip pelanggaran hak asasi manusia, pemenjaraan aktivis dan penggunaan spyware oleh rezim otokratis Emirat untuk menargetkan para kritikus.

Seruan Parlemen UE untuk menarik diri dari Dubai Expo 2020 juga termasuk sponsor utama inisiatif BDS.

Menurut warga Palestina yang tinggal di Italia, Uni Eropa dapat mengambil sikap yang lebih tegas untuk meminta pertanggungjawaban Pemerintah UEA atas penindasan sistematis terhadap Palestina dan pengabaiannya terhadap hukum internasional.

Dubai Expo berlangsung dengan latar belakang aliansi keamanan militer UEA-Israel, dimulai dengan impor teknologi militer dan keamanan dari Israel senilai miliaran dolar oleh Abu Dhabi dalam beberapa tahun terakhir.

Tags: