Loading

Ketik untuk mencari

Yaman

Kurangi Bantuan Kemanusiaan tapi Tingkatkan Aktivitas Militer, Bukti Antusiasme Inggris Dukung Agresi Saudi atas Yaman

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Inggris telah secara drastis mengurangi bantuan kemanusiaan ke Yaman bahkan ketika militer Inggris dan dinas intelijen meningkatkan aktivitas mereka di negara yang dilanda perang itu.

Pengumuman tersebut disampaikan oleh Menteri Negara urusan Timur Tengah dan Afrika Utara, James Cleverly, pada konferensi donor virtual pada Senin, 1 Maret.

Mengumumkan pemotongan £ 77 juta anggaran bantuan untuk Yaman (£ 87 juta tahun ini dibandingkan dengan £ 164 juta pada tahun 2020), Inggris dengan cerdik membenarkan pengurangan tersebut dengan alasan “tantangan global baru-baru ini” yang “berarti konteks keuangan yang sulit bagi kami semua”.

Keputusan Inggris untuk mengurangi bantuan kemanusiaan telah dikecam oleh para pejabat di komunitas bantuan.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres menggambarkan pengurangan bantuan sebagai bentuk “hukuman mati” bagi Yaman.

Namun, pengurangan bantuan tidak berarti pengurangan keterlibatan Inggris dalam konflik berlapis di Yaman.

Inggris terus menjadi anggota yang antusias dari koalisi agresor pimpinan Saudi yang mencoba menggulingkan Pemerintah Yaman di Sana’a.

Pada awal Februari, Inggris menolak untuk mengikuti AS dalam menangguhkan penjualan senjata ke Arab Saudi untuk penggunaan ofensif dalam konflik Yaman, dengan para menteri Inggris berargumen bahwa mereka membuat keputusan sendiri tentang bantuan militer kepada rezim Saudi.

Bersamaan dengan keterlibatan militer Inggris di Yaman, Dinas Intelijen Luar Negeri Inggris (MI6) juga dilaporkan meningkatkan kegiatan di seluruh Yaman, dengan fokus khusus di wilayah tengah dan utara negara itu.

Akhir bulan lalu Dinas Intelijen Keamanan Yaman (YSIS) mengumumkan telah menahan enam tersangka mata-mata yang bekerja untuk MI6.

Media Yaman menerbitkan foto para tersangka dan memberikan rincian kegiatan mata-mata mereka atas nama MI6.

Menurut media lokal, enam tersangka “mengakui” untuk “merekrut, melatih, memata-matai dan melakukan operasi sabotase”, semuanya di bawah arahan seorang perwira senior MI6 yang berbasis di pangkalan udara al-Ghatdha di provinsi Mahrah, yang terletak di selatan Yaman.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135