Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

Pejabat Israel Perintahkan Kecualikan Tahanan Palestina dari Penyuntikan Vaksin Covid-19

POROS PERLAWANAN – Dilansir Middle East Eye, Menteri Keamanan Publik Israel Amir Ohana mengatakan kepada layanan penjara negara itu akhir pekan lalu untuk tidak menyuntik tahanan keamanan Palestina, sebuah surat kabar Israel mengungkapkan.

Perintah itu datang meskipun ada pedoman Kementerian Kesehatan bahwa tahanan harus menjadi bagian dari kelompok prioritas kedua Israel yang akan divaksinasi Covid-19, bersama dengan personel keamanan, tulis surat kabar Haaretz pada Minggu.

Laporan itu muncul ketika Israel memulai penguncian wilayah ketiganya pada pukul 5 sore (15:00 GMT) pada hari Minggu, dengan kebanyakan orang terpaksa tinggal dalam jarak 1.000 meter dari rumah mereka.

Kantor Kementerian mengatakan bahwa hanya staf penjara yang harus divaksinasi karena “tidak boleh ada tahanan keamanan yang diinokulasi tanpa persetujuan dan sejalan dengan kemajuan vaksinasi di kalangan masyarakat umum”, kata surat kabar itu.

Meskipun pernyataan itu hanya merujuk pada “tahanan keamanan”, dan tidak menyebutkan narapidana Palestina, faktanya adalah tidak ada tahanan keamanan non-Palestina di Israel.

Arahan Kementerian Keamanan tersebut bertentangan dengan pedoman Kementerian Kesehatan mengenai prioritas vaksinasi.

Haaretz mengatakan bahwa tidak jelas atas dasar kewenangan apa Ohana memerintahkan layanan penjara untuk memvaksinasi narapidana tertentu dan mengecualikan yang lain.

Mengkritik pengumuman Ohana, kelompok HAM yang berbasis di AS Physicians for Human Rights mengatakan: “Arahan Menteri Ohana bermotivasi politik menunjukkan sekali lagi mengapa tanggung jawab kesehatan tahanan harus dipindahkan dari Kementerian Keamanan Publik dan Layanan Penjara Israel ke Badan yang prioritas utamanya adalah kesehatan.”

“Arahan menteri itu bertentangan dengan pedoman vaksinasi yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan.”

“Kita harus memastikan bahwa para narapidana diberi prioritas tinggi untuk vaksinasi sejalan dengan rekomendasi para ahli kesehatan yang terlibat dalam masalah ini, terutama mengingat data di seluruh dunia yang menunjukkan bahwa risiko infeksi di antara narapidana lebih tinggi daripada populasi luar.”

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135