Puluhan Warga AS Alami Kelainan Darah Langka Setelah Terima Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Puluhan Warga AS Alami Kelainan Darah Langka Setelah Terima Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, hampir 40 penerima vaksin Covid-19 Pfizer-BioNtech dan Moderna di AS mengalami kelainan kekebalan langka yang menyerang darah. Satu pasien dilaporkan meninggal setelah divaksin.

Pasien yang meninggal adalah seorang dokter di Miami, yang kehilangan nyawanya pada bulan Januari karena pendarahan otak setelah menerima suntikan vaksin.

Gregory Michael, seorang dokter kandungan-ginekolog, yang telah bekerja di Mount Sinai Medical Center Miami Beach selama lebih dari satu dekade, menerima vaksin Pfizer-BioNTech dua minggu sebelum meninggal. Michael kemudian mengalami kelainan darah trombositopenia imun, yang langka dan terkadang fatal.

Dia adalah salah satu dari setidaknya 36 orang yang mengalami kondisi serupa setelah menerima vaksin antivirus Corona dari Pfizer-BioNtech atau Moderna, menurut laporan New York Times.

Luz Legaspi, 72 tahun, bangun dengan memar di lengan dan kakinya, dan pendarahan di dalam mulutnya pada 19 Januari.

Dia dirawat di rumah sakit di New York City hari itu dengan kasus trombositopenia kekebalan yang parah (kekurangan trombosit), komponen darah yang penting untuk pembekuan darah, kata laporan itu.

Seorang wanita lain dirawat di rumah sakit dengan luka memar dan berdarah di mulutnya hanya sehari setelah menerima suntikan yang sama.

Kasus-kasus tersebut dilaporkan ke Sistem Pelaporan Peristiwa Buruk Vaksin (VAERS) Pemerintah AS sebelum akhir Januari, yang berarti lebih banyak orang di AS dapat mengalami kondisi serupa sejak saat itu.

Ahli Hematologi, Dr. James Bussel mengatakan bahwa mungkin ada hubungan antara kelainan darah yang dialami beberapa pasien dengan vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna.

“(Kondisi) itu terjadi setelah vaksinasi adalah biasa dan telah terlihat pada banyak vaksin lain,” katanya. “Mengapa itu terjadi, kami tidak tahu.”

Trombositopenia imun adalah penyakit autoimun yang telah memengaruhi sekitar 50.000 orang di Amerika Serikat, menurut kelompok dukungan untuk pasien.

Kemanjuran vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech dan Moderna telah menimbulkan kecurigaan masyarakat dunia, dengan banyak orang di AS tetap ragu untuk divaksinasi.

Laporan kematian setelah menerima vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan AS Pfizer dan German BioNTech juga menarik perhatian media setelah setidaknya 33 orang di Norwegia meninggal setelah menerima dosis pertama vaksin pada Januari.

Namun, media besar Amerika dan Inggris tampaknya mencapai konsensus untuk menutup berita kematian tersebut.

Norwegia menyatakan keprihatinannya mengenai keamanan vaksin yang diproduksi oleh American Pfizer Inc. pada warga lanjut usia setelah kematian terjadi.

European Medicines Agency (EMA) segera mengeluarkan pernyataan setelah laporan kematian di Norwegia, mengatakan bahwa tidak ada bukti yang mengaitkan vaksin COVID-19 Pfizer dengan kematian setelah penyuntikan vaksin di Norwegia.

Badan Obat Norwegia mengatakan kepada Bloomberg bahwa vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 adalah satu-satunya vaksin yang tersedia di negara tersebut, dan “semua kematian terkait dengan vaksin ini”.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *