Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Rouhani: Asal Memang Ada Niat, AS Bisa Saja Putuskan Cabut Sanksinya atas Iran dalam Satu Jam

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Iran Hassan Rouhani menepis klaim AS bahwa perlu beberapa bulan untuk mencabut sanksi AS atas Iran sebagai “kebohongan”, hal itu menurut Rouhani dapat terjadi melalui “satu keputusan dan dalam satu jam”.

“Orang Amerika berbohong ketika mereka mengatakan kembali pada komitmen mereka dan pencabutan sanksi akan memakan waktu 2 hingga 3 bulan … Itu bisa dilakukan dengan satu keputusan dan dalam satu jam. Yang dibutuhkan hanyalah kemauan untuk melakukannya, dan jika ada penyelesaian yang serius, AS dapat kembali ke semua kewajibannya dalam satu hari, dan kami juga dapat kembali ke semua komitmen kami,” katanya dalam Rapat Kabinet di Teheran pada Rabu.

“Hanya slogan dan wawancara, tidak akan berhasil,” kata Rouhani. “Amerika harus bertindak dan melakukan segala daya mereka” untuk memfasilitasi kebangkitan kesepakatan nuklir yang mereka tinggalkan pada tahun 2018 dengan melanggar ketentuan hukum internasional.

Presiden Rouhani mengatakan bahwa Teheran telah menunggu pencabutan sanksi Washington sejak empat bulan lalu, ketika Parlemen mengadopsi undang-undang yang bermaksud untuk membalas sanksi sepihak yang dikenakan AS pada Iran setelah penarikan diri dari kesepakatan nuklir, yang secara resmi dinamai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Kepala Eksekutif itu juga mencatat bahwa pemerintahan AS sebelumnya di bawah Donald Trump -yang merupakan Pemerintah “paling kejam” dalam sejarah- memberlakukan sanksi tidak manusiawi terhadap bangsa Iran, yang bahkan tidak menyisihkan makanan untuk rakyat Iran.

Meskipun Pemerintahan baru AS di bawah Presiden Joe Biden tampaknya memiliki kecenderungan untuk mengubah pendekatannya, tetapi sejauh ini telah gagal mengambil tindakan apa pun untuk mencapai tujuan itu, kata Rouhani.

“Ia telah mengatakan banyak hal, tetapi dalam praktiknya, kami belum melihat apa pun terjadi. Sanksi dan tekanan masih ada,” katanya.

“Kami telah memberi tahu mereka … jika Anda menerima bahwa orang ini [Trump] adalah seorang teroris, maka Anda tidak dapat melanjutkan di jalur yang sama [dengannya] sedetik pun,” katanya.

Masa depan JCPOA telah diragukan sejak Mei 2018, ketika Trump secara sepihak menarik AS keluar dari kesepakatan dan memberlakukan sanksi “terberat” terhadap Iran.

Meskipun memberikan dukungan lisan di belakang JCPOA, pihak-pihak Eropa dalam kesepakatan itu -Prancis, Inggris, dan Jerman- telah menyerah pada tekanan Washington dan gagal memenuhi komitmen kontrak mereka untuk melindungi kepentingan ekonomi Teheran.

Tags:

1 Komentar

  1. WilliamTit Juli 31, 2021

    free adult chat sites
    charlotte dating

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *