Loading

Ketik untuk mencari

Asia Barat

Senator AS Sebut Amerika Tak Dapat Apa pun dari Sanksi atas Iran

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Senator Demokrat Chris Murphy menyebut Amerika Serikat “tidak mendapat apa-apa” dari sanksi yang dijatuhkan mantan Presiden Donald Trump terhadap Iran ketika ia meninggalkan perjanjian nuklir 2015 silam.

“Elang Iran mengatakan langit akan runtuh jika kita menjatuhkan sanksi non-ekonomi Trump terhadap Iran sebagai bagian dari memasuki kembali kesepakatan nuklir”, tulis Murphy dalam sebuah tweet pada Jumat, merujuk pada politikus garis keras AS yang anti Iran.

“Tapi ingat – Amerika TIDAK DAPATKAN APA PUN dari sanksi Trump”, tambahnya.

Upaya untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), telah menghadapi skeptisisme yang mendalam dan potensi rintangan di Kongres, dengan Partai Republik dan sejumlah senator dari partai Demokrat menyatakan penentangan terhadap kemungkinan pencabutan sanksi terhadap Teheran.

Iran dan sisa penanda tangan kesepakatan itu -Inggris, Prancis, Rusia, China, dan Jerman- telah bernegosiasi di Wina sejak 6 April dalam upaya untuk membawa Amerika Serikat kembali ke perjanjian, yang telah menjanjikan keringanan sanksi Iran sebagai ganti untuk pembatasan program nuklirnya.

Trump, bagaimanapun, menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan yang didukung PBB itu pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi dalam upaya yang gagal untuk memaksa Teheran merundingkan perjanjian yang “lebih baik” – yang juga akan mengekang program rudal Iran, dan hal-hal lain.

Republik Islam menolak kampanye “Tekanan Maksimum” dan membalas dengan mengurangi komitmennya sendiri di bawah JCPOA sekitar setahun kemudian, termasuk memperkaya uranium di luar batas yang ditetapkan oleh kesepakatan nuklir.

Iran mengambil langkah-langkah “pembalasan” sejalan dengan ketentuan kesepakatan yang menguraikan opsi-opsi salah satu pihak jika terjadi kegagalan besar-besaran oleh penanda tangan lainnya.

Para delegasi negara penanda tangan JCPOA mengadakan pembicaraan tingkat tinggi putaran keempat di Wina, Austria, pada Jumat, dengan kedua belah pihak melaporkan kemajuan dan mengisyaratkan kesediaan untuk menyelesaikan batu sandungan yang tersisa.

Negosiator utama Iran, Wakil Menteri Luar Negeri Abbas Araqchi, mengatakan bahwa kedua belah pihak “serius” dalam upaya untuk menghidupkan kembali JCPOA, dan pembicaraan akan berlanjut sampai semua permintaan Teheran dipenuhi.

“Informasi yang kami terima dari pihak Amerika adalah bahwa mereka juga serius untuk kembali ke JCPOA dan sejauh ini mereka telah menyatakan kesiapan untuk mencabut sebagian besar sanksi,” kata Araqchi setelah sesi pembicaraan di Wina.

“Itu sebabnya pembicaraan akan terus berlanjut sampai semua tuntutan kami dalam hal ini dipenuhi,” tambahnya.

Presiden AS Joe Biden, yang telah mengakui bahwa kebijakan Tekanan Maksimum Trump telah gagal, mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pada Jumat bahwa dia yakin Iran datang ke pembicaraan Wina dengan serius.

“Tapi seberapa serius dan apa yang mereka siap lakukan adalah cerita yang berbeda,” kata Biden. “Kami masih berbicara.”

Delegasi Amerika hadir di Wina, tetapi mereka tidak diizinkan untuk berpartisipasi langsung dalam pembicaraan karena AS bukan lagi penanda tangan kesepakatan nuklir.

Biden mengatakan dia ingin bergabung kembali ke kesepakatan nuklir, tetapi Iran perlu kembali ke “kepatuhan penuh” terlebih dahulu. Sebaliknya Teheran mengatakan, sebagai pihak yang mengingkari kewajiban internasionalnya, AS pertama-tama harus menunjukkan itikad baik dengan menghapus semua sanksi -yang dijatuhkan, diberlakukan kembali, atau dilabeli ulang sejak 2015- dengan cara yang dapat diverifikasi.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135