Anggota Parlemen AS dari Partai Republik Desak Biden Biarkan Kedutaan AS Tetap di Yerusalem - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

Anggota Parlemen AS dari Partai Republik Desak Biden Biarkan Kedutaan AS Tetap di Yerusalem

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, seorang anggota parlemen dari partai GOP (Republik) mendesak Presiden AS, Joe Biden untuk membiarkan Kedutaan AS tetap di Yerusalem Timur (al-Quds) setelah dipindahkan ke sana dari Ibu Kota Israel, Tel Aviv.

Senator Tennessee, Bill Hagerty pada hari Sabtu menulis surat kepada Biden, mendesak dia untuk secara terbuka mengonfirmasi bahwa dia tidak berencana untuk mengembalikan Kedutaan ke Tel Aviv.

Surat itu dikirim sehari setelah Jubir Gedung Putih, Jen Psaki menolak untuk menjelaskan apakah pemerintahan Biden setuju dengan langkah itu, berjanji untuk menindaklanjuti masalah tersebut.

“Ini bukan pertanyaan yang sulit dan seharusnya tidak memerlukan pertimbangan apa pun,” kata Hagerty. “Untuk memperbaiki ketidaksesuaian yang sayangnya sekarang ada antara dua cabang pemerintahan kita dan mengirimkan pesan tegas kepada sekutu kita di Israel, saya mendorong Anda untuk mengonfirmasi —segera dan secara terbuka— bahwa Pemerintahan Anda akan terus menerapkan hukum AS dan mempertahankan Lokasi Kedutaan Besar Amerika di Yerusalem.”

Pejabat administrasi Biden lainnya sebelumnya telah didesak untuk mengambil sikap terkait masalah tersebut.

Trump pada Mei 2018 memindahkan Kedutaan AS dari Tel Aviv ke kota suci, yang oleh Palestina dianggap sebagai Ibu Kota negara masa depan mereka.

Mantan presiden AS itu memicu kontroversi dengan secara resmi mengakui Yerusalem Timur (al-Quds) sebagai “Ibu Kota” Israel pada Desember 2017.

Israel mengklaim seluruh Yerusalem Timur (al-Quds), tetapi komunitas internasional memandang sektor timur kota sebagai wilayah pendudukan dan Palestina menganggapnya sebagai Ibu Kota negara masa depan mereka.

Resolusi Dewan Keamanan PBB 478, yang diadopsi pada 20 Agustus 1980, melarang negara-negara mendirikan misi diplomatik di Yerusalem Timur (al-Quds).

Warga Palestina, yang memperjuangkan negara merdeka di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki, dengan Yerusalem Timur (al-Quds) sebagai Ibu Kotanya, telah mengutuk agenda pro-Israel AS.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *