Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

Manama Absen dari Pemungutan Suara Dewan HAM PBB, Bukti Masyarakat Bahrain Anti Normalisasi

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, pengacara hak asasi manusia sekaligus pengamat politik internasional, Edward Corrigan mengatakan ketidakhadiran Bahrain dalam pemungutan suara di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) tentang resolusi yang mengutuk pelanggaran Israel di wilayah pendudukan mencerminkan kemarahan publik atas normalisasi hubungan dengan Tel Aviv.

“Saya sangat yakin bahwa sebagian besar orang di Bahrain tidak mendukung keputusan untuk menjual orang Palestina ini. Saya percaya bahwa keputusan untuk absen dalam pemungutan suara adalah cerminan dari kurangnya dukungan untuk keputusan ini di Bahrain,” kata Corrigan dalam wawancara eksklusif dengan Press TV.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa keputusan Bahrain melanggar konsensus lama Arab tentang pelanggaran berat Israel atas hak asasi manusia Palestina, dan menampar taktik “pelarian ke depan” karena kerajaan Teluk Persia memiliki catatan hak asasi manusia yang buruk terhadap warga negaranya sendiri.

Corrigan mencatat bahwa rezim Manama tampaknya tidak menuai apa pun dari pengakuannya atas Israel dan menginjak-injak hak-hak rakyat Palestina.

Dia mengatakan otoritas Bahrain mengandalkan dukungan dari lobi Israel yang kuat di Amerika Serikat serta pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump, tetapi terpilihnya Joe Biden menghancurkan semua impian mereka.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menandatangani perjanjian dengan Menteri Luar Negeri Emirat, Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain, Abdullatif Al Zayani selama upacara resmi yang diselenggarakan oleh mantan Presiden AS, Donald Trump di Gedung Putih pada 15 September tahun lalu.

Warga Palestina, yang memperjuangkan negara merdeka di Tepi Barat dan Jalur Gaza dengan Yerusalem Timur (al-Quds) sebagai Ibu Kotanya, memandang kesepakatan itu sebagai pengkhianatan terhadap tujuan mereka.

Corrigan juga mengatakan dukungan untuk hak asasi manusia Palestina mendapatkan momentum yang luar biasa di seluruh dunia, mencatat bahwa Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 23 Maret mengesahkan resolusi anti-Israel dengan dukungan suara mayoritas.

“Pemungutan suara ini menarik karena banyak negara Eropa yang secara tradisional memberikan suara menentang, atau abstain, resolusi yang mengkritik Israel. Ini termasuk Denmark, Prancis, Jerman, Italia, Belanda dan Polandia. Hanya Austria dan Bulgaria yang memberikan suara tidak. Menariknya, Inggris Raya, Ukraina, Republik Ceko, dan bahkan India abstain. Ini menunjukkan bahwa ada konsensus yang berkembang bahwa negara-negara Eropa mendukung hak asasi manusia untuk Palestina,” kata Corrigan kepada Press TV.

“Perkembangan besar lainnya adalah Mahkamah Pidana Internasional (ICJ) mengambil langkah-langkah untuk menyelidiki Israel atas kejahatan perang. Mantan Presiden AS, Trump sangat menentang tindakan ini dan bahkan memberikan sanksi kepada anggota ICJ karena mengambil langkah tersebut.

“Presiden AS yang baru, Joe Biden telah membatalkan sanksi tersebut. Investigasi ICJ atas kejahatan Israel terhadap Palestina adalah langkah positif,” kata Corrigan.

Analis tersebut kemudian mengkritik upaya sejumlah negara Arab untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, mengatakan tawaran semacam itu telah melemahkan langkah-langkah besar yang diambil di komunitas internasional untuk mendukung Palestina.

“Ini menunjukkan bahwa negara-negara Arab konservatif lemah dan bergantung pada Amerika Serikat dan Inggris, dan bertindak melawan kepentingan Palestina, konsensus Arab, pandangan negara mereka sendiri dan pandangan dunia Muslim,” kata Corrigan.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135