Meski Sudah Ganti Rezim, Washington Tetap Gunakan Trik Lama untuk Provokasi China - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Oseania & Asia

Meski Sudah Ganti Rezim, Washington Tetap Gunakan Trik Lama untuk Provokasi China

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, China mengecam pengiriman kapal perang lainnya oleh AS melalui Selat Taiwan yang sensitif, mengatakan bahwa pemerintahan baru AS menggunakan trik lama “manipulasi campuran” atas situasi yang ada untuk dengan sengaja menciptakan ketegangan di wilayah tersebut.

Untuk pertama kalinya di bawah pemerintahan baru Presiden AS Joe Biden, sebuah kapal perang Angkatan Laut AS, melalui jalur perairan sensitif pada Kamis, yang memisahkan Taiwan (yang berpemerintahan sendiri) dari China daratan.

Angkatan Laut AS mengatakan kapal perusak berpeluru kendali USS John S. McCain telah “melakukan transit rutin Selat Taiwan” dalam melakukan tindakan yang mereka klaim “sesuai dengan hukum internasional”.

Kementerian Pertahanan Taiwan juga menggambarkan langkah itu sebagai misi “normal”.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China, bagaimanapun, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Beijing “dengan tegas menentang” kegiatan militer semacam itu di wilayah tersebut.

“Tindakan AS adalah pengulangan dari trik lamanya ‘manipulasi campuran’ dari situasi di Selat Taiwan, dengan sengaja menciptakan ketegangan dan mengganggu perdamaian dan stabilitas regional”, tambahnya.

“Tidak peduli bagaimana situasi di Selat Taiwan berubah, pasukan Teater akan dengan loyal menjalankan tugas dan misi mereka, dengan tegas menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan integritas teritorial”, sebut pernyataan itu.

Selama setahun terakhir, Angkatan Laut AS telah mengirim kapal perangnya melalui Selat Taiwan setidaknya 13 kali.

Taiwan adalah pulau dengan pemerintahan sendiri yang tunduk pada kedaulatan Tiongkok. Tetapi kini menentang Beijing di bawah pemerintahan Presiden separatis Tsai Ing-wen, yang didukung oleh Washington.

Mantan Presiden AS, Donald Trump memberi pemerintahnya senjata, meskipun ada peringatan terus-menerus dari Beijing untuk menghentikan transaksi militer dengan Taipei.

Beijing mengatakan kontak AS dengan Taiwan dan penjualan senjata ke pulau itu melanggar kedaulatan China.

Di bawah kebijakan “Satu China”, hampir semua negara dunia, termasuk AS, mengakui kedaulatan Tiongkok atas Taiwan dan tidak diizinkan memiliki hubungan formal dengan Taipei.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *