Sekjen PBB Desak Israel Segera Hentikan Segala Aktivitas Pendudukan di Seluruh Wilayah Palestina Termasuk Tepi Barat - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

Sekjen PBB Desak Israel Segera Hentikan Segala Aktivitas Pendudukan di Seluruh Wilayah Palestina Termasuk Tepi Barat

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres mengatakan bahwa aktivitas perluasan permukiman Israel di wilayah Palestina yang diduduki sejak 1967, termasuk Tepi Barat, merupakan hambatan besar bagi penyelesaian konflik Israel-Palestina.

“Saya mengulangi seruan saya kepada Israel untuk segera menghentikan semua aktivitas pendudukan, yang merupakan hambatan utama bagi pencapaian solusi dua negara dan perdamaian yang adil, langgeng, dan komprehensif,” kata Guterres pada Pembukaan Sesi Komite Pelaksanaan Hak-hak yang Tidak Dapat Dicabut dari Rakyat Palestina 2021 pada hari Kamis.

Dia mengatakan bahwa tugas utama Komite adalah “untuk mengakhiri pendudukan dan mewujudkan solusi dua negara berdasarkan perbatasan pra-1967, sejalan dengan hukum internasional, resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang relevan, dan perjanjian bilateral”.

Lebih dari 600.000 orang Israel tinggal di lebih dari 230 permukiman yang dibangun sejak pendudukan Israel tahun 1967 di wilayah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur (al-Quds). Semua permukiman Israel tersebut dinilai ilegal menurut hukum internasional.

Menurut kelompok hak asasi manusia, tindakan kekerasan oleh pemukim Israel terhadap warga Palestina dan properti mereka terjadi setiap hari di seluruh wilayah Tepi Barat yang diduduki.

Kepala PBB itu meminta pihak-pihak yang terlibat dalam konflik Israel-Palestina “untuk menahan diri dari tindakan sepihak yang dapat membahayakan kemungkinan memulai kembali proses perdamaian”.

Guterres juga menunjuk pada pandemi virus Corona di seluruh wilayah Palestina, menekankan bahwa wabah COVID-19 “telah berdampak parah pada warga Palestina, terutama di Gaza”.

“Sistem kesehatan masyarakat telah didorong ke tepi jurang karena pendudukan dan situasi sosial-ekonomi, kemanusiaan, dan politik yang rapuh,” kata Sekjen PBB itu.

“Koordinator Khusus terus mendorong Israel untuk membantu memenuhi kebutuhan prioritas warga Palestina di Wilayah Pendudukan Palestina -dan untuk mendukung ketersediaan vaksin COVID-19 secara lebih luas, yang sejalan dengan kewajiban Israel di bawah hukum internasional,” kata Guterres.

Pada Rabu malam, buldoser Israel yang dikawal oleh pasukan militer menghancurkan Khirbet Humsa yang terletak dekat dengan kota Tubas, Tepi Barat, menyebabkan sekitar 74 warga Palestina -termasuk 41 anak-anak- kehilangan tempat tinggal, menurut kelompok hak asasi Israel B’Tselem.

Sekitar 130 penduduk memilih untuk tetap tinggal, beberapa di antara mereka tidur dengan beratapkan terpal plastik di tanah berbatu bekas pembongkaran.

Pengamat internasional mengunjungi daerah itu keesokan harinya, menemukan tenda yang hancur, panel surya yang hancur, dan tangki air yang rusak.

Penghancuran itu adalah yang kedua kalinya dalam tiga bulan terakhir.

Tercatat, desa tersebut dihancurkan untuk pertama kalinya pada 3 November tahun lalu.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *