Loading

Ketik untuk mencari

Eropa

Putin Kecam Pembangunan Militer Tanpa Henti NATO di Wilayah Seputar Rusia

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menyatakan kekesalannya pada NATO atas pembangunan militernya yang “tidak pernah berakhir” di dekat perbatasan Rusia, ketika aliansi militer itu mengerahkan pasukan ke perairan strategis Laut Hitam untuk melakukan latihan perang.

Berbicara melalui pesan video dalam Konferensi Keamanan Internasional Moskow (MCIS) pada Rabu, Putin mengatakan Moskow “tidak bisa tidak khawatir tentang peningkatan kemampuan dan infrastruktur militer NATO yang tidak pernah berakhir di dekat perbatasan Rusia”.

Putin mengatakan Pemerintah Rusia “berharap bahwa akal sehat dan keinginan untuk mengembangkan hubungan yang konstruktif dengan kami pada akhirnya akan menang”.

Putin mengatakan Kremlin sedang melakukan upaya untuk mengurangi risiko, memastikan prediktabilitas, dan menyelesaikan perbedaan melalui dialog dan kesepakatan tertentu, termasuk di bidang pengendalian senjata.

“Sebelumnya, Rusia mengajukan proposal untuk mengembangkan ‘persamaan keamanan’ baru,” kata Putin. “Ini harus memperhitungkan semua faktor yang memengaruhi stabilitas strategis dalam hubungan timbal balik mereka.”

Dia mengatakan, “Kemauan politik dan kesiapan untuk kompromi dapat menghasilkan hasil yang positif.”

Dalam pernyataan terpisah, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan bahwa pertemuan puncak NATO di Brussel awal bulan ini mengonfirmasi bahwa aliansi tersebut sedang diubah menjadi aliansi militer dan politik global yang bertujuan untuk mengganggu Rusia dan China.

“Keputusan yang diambil di KTT untuk meningkatkan pengeluaran militer negara-negara anggota dan untuk meningkatkan potensi pencegahan nuklir akan mengonsolidasikan konfrontasi militer di Eropa selama bertahun-tahun,” kata Shoigu pada Rabu.

Pernyataan itu muncul saat AS dan sekutu NATO-nya sedang melakukan latihan militer di Laut Hitam.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, sekitar 4.000 personel militer NATO, 40 kapal Angkatan Laut, 30 unit udara, dan lebih dari 100 kendaraan dan unit lapis baja, akan dikerahkan di Laut Hitam.

Peserta utama latihan ini adalah Ukraina, Amerika Serikat, Kanada, Inggris, dan Turki. Pasukan Khusus dari berbagai negara NATO juga akan dikerahkan di Ukraina sebagai bagian dari latihan tersebut.

Rusia menuduh Amerika Serikat dan NATO melakukan “kegiatan provokatif” di perairan dan wilayah udara Laut Hitam.

Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa pasukan Rusia telah meluncurkan latihan Angkatan Laut di Semenanjung Krimea setelah kapal perang AS dan NATO memasuki Laut Hitam.

AS telah lama mengerahkan pasukan dan peralatan di Eropa Timur dan dekat perbatasan barat Rusia, sebuah langkah provokatif yang berulang kali dikecam oleh Moskow.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *