Loading

Ketik untuk mencari

Suriah

Suriah-Rusia Siap Tingkatkan Upaya Pemulangan Pengungsi Telantar Meski Diancam Sanksi AS

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Suriah dan Rusia mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan upaya untuk memulangkan pengungsi dan orang telantar ke rumah mereka, meskipun ada sanksi yang diberlakukan oleh Amerika Serikat terhadap negara Arab tersebut.

Menteri Administrasi Lokal dan Lingkungan Suriah, Hussein Makhlouf pada Rabu meninjau upaya Pemerintah Suriah yang sedang berlangsung untuk mengamankan pengembalian pengungsi yang “layak”, membangun kembali infrastruktur negara dan menciptakan peluang kerja.

Menurut Menteri, upaya tersebut dilakukan atas arahan dari Presiden Bashar al-Assad dan setelah pasukan tentara Suriah berhasil merebut kembali sebagian besar wilayah yang pernah dikuasai oleh teroris.

Sekitar 5,6 juta warga Suriah terpaksa pergi ke luar negeri sebagai pengungsi, sebagian besar ke negara-negara tetangga Turki, Lebanon, Yordania, Mesir, dan Irak, sejak meletusnya militansi yang didukung asing di Suriah sekitar 10 tahun lalu.

Pemerintah Damaskus “bertekad untuk menyediakan semua layanan yang diperlukan yang mendukung kembalinya orang-orang telantar dan pengungsi ke Tanah Air mereka,” terlepas dari sanksi AS yang juga menghalangi perang melawan pandemi Covid-19, dan pelanggaran terus-menerus oleh Turki dan Pasukan Amerika serta serangan udara Israel, kata Makhlouf pada konferensi pers.

AS dan Uni Eropa telah menjatuhkan sanksi terhadap Suriah, membekukan aset negara dan ratusan perusahaan serta individu.

Tahun lalu, sanksi AS kedua dijatuhkan di bawah apa yang disebut “Caesar Act”, yang ditandatangani oleh mantan Presiden Donald Trump pada Desember 2019.

Sanksi itu datang ketika Pemerintah Suriah terus mendapatkan kembali wilayah yang hilang, membuat marah Amerika Serikat, yang telah lama bekerja sama dengan militan anti-Damaskus dan mencuri sumber daya minyak mentah Suriah.

Suriah telah dicengkeram oleh militansi yang didukung asing sejak Maret 2011. Pemerintah Suriah mengatakan bahwa rezim Israel bersama sekutu Barat dan regionalnya membantu kelompok teroris Takfiri yang mendatangkan malapetaka di negara itu.

Berbicara pada konferensi pers yang sama pada Rabu, Wakil Kepala Pusat Rekonsiliasi Pihak-pihak Oposisi Kementerian Pertahanan Rusia di Suriah, Laksamana Muda Alexander Karpov menekankan bahwa upaya intensif sedang dilakukan untuk “memulihkan kehidupan normal” ke daerah-daerah yang dibebaskan di Suriah.

Rusia telah membantu pasukan Suriah dalam pertempuran melawan kelompok teroris dukungan asing yang masih berlangsung hingga sekarang di sana.

Bantuan militer Rusia, yang dimulai pada September 2015 atas permintaan resmi Pemerintah Suriah, telah terbukti efektif karena warga Suriah terus merebut kembali wilayah-wilayah utama dari sisa-sisa kelompok teroris Daesh Takfiri dan faksi teroris yang didukung asing di seluruh negeri.

Karpov mencatat bahwa sejauh ini lebih dari dua juta orang telah kembali ke daerah asalnya.

Tags: