Loading

Ketik untuk mencari

Eropa

Warga Kenya Gugat Inggris dalam Kasus Pencurian dan Pembunuhan Era Kolonial

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, sekelompok warga Kenya telah mengajukan gugatan terhadap Pemerintah Inggris di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa atas pencurian tanah, penyiksaan dan penganiayaan terhadap nenek moyang mereka selama era kolonial.

Membawa kasus ini ke pengadilan pada Selasa, penduduk Kenya mengatakan bahwa nenek moyang mereka disiksa dan diusir dari tanah leluhur mereka. Warga menginginkan penyelidikan dan ganti rugi atas kejahatan yang mereka katakan dilakukan oleh Inggris di wilayah Kenya barat Kericho.

“Pemerintah Inggris telah merunduk dan menyelam, dan sayangnya menghindari setiap kemungkinan jalan ganti rugi,” kata pengacara Joel Kimutai Bosek, yang mewakili kelompok tersebut.

“Kami tidak punya pilihan selain melanjutkan ke pengadilan untuk klien kami sehingga sejarah dapat diluruskan,” katanya.

Pemerintah Inggris telah menolak untuk terlibat dalam gugatan secara langsung.

“Terserah pengadilan untuk menghitung berapa banyak ganti rugi yang bisa diberikan kepada para korban,” kata tim hukum.

Kembali pada 2013, Inggris menyetujui penyelesaian kompensasi jutaan dolar untuk warga Kenya yang disiksa oleh pasukan kolonial selama pemberontakan di ujung Kerajaan Inggris.

Menurut PBB, lebih dari setengah juta warga Kenya dari wilayah Kericho mengalami pelanggaran berat hak asasi manusia termasuk pembunuhan di luar hukum dan pemindahan selama pemerintahan kolonial Inggris, yang berakhir pada 1963.

Banyak yang terus menderita secara ekonomi akibat dari pencurian tanah mereka, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa, bahkan ketika tanah yang sama menjadi menguntungkan bagi perusahaan multinasional.

“Hari ini, beberapa perusahaan teh paling makmur di dunia, seperti Unilever, Williamson Tea, Finlay’s dan Lipton, menempati dan mengolah tanah ini dan terus menggunakannya untuk menghasilkan keuntungan yang cukup besar,” kata penggugat dalam sebuah pernyataan.

Unilever, Williamson Tea, Finlay’s dan Lipton tidak segera menanggapi.

Gugatan itu muncul hanya beberapa bulan setelah lebih dari 100.000 anggota klan Talai mengirim surat kepada Pangeran William, Duke of Cambridge untuk meminta ganti rugi dari Pemerintah Inggris selama era kolonial.

Dalam surat itu, Talai menunjukkan rasa frustrasi mereka dalam mencari keadilan atas pelanggaran hak asasi manusia.

Mereka secara khusus menyoroti kasus pembunuhan di luar hukum, kekerasan seksual, penyiksaan, dan penahanan sewenang-wenang.

Selama era 1950-an, Inggris berperang di Kenya melawan Mau Mau, sebuah gerakan yang memperjuangkan kemerdekaan dari pemerintahan kolonial.

Gerakan ini ditekan secara brutal melalui penggunaan kamp-kamp penahanan yang tersebar luas dan kekerasan sistemik.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135