Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Zarif: Tak Ada Negosiasi Ulang Kesepakatan Nuklir Iran 2015, Seluruh Sanksi AS Harus Segera Dicabut

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif sekali lagi menegaskan bahwa kesepakatan nuklir Iran 2015 tidak akan dinegosiasikan ulang sama sekali, menegaskan bahwa semua sanksi yang dijatuhkan dan diberlakukan kembali oleh Amerika Serikat terhadap Teheran harus dicabut.

Dalam pertemuan Jumat antara Zarif dan Perwakilan Tinggi Uni Eropa, Josep Borrell di sela-sela Forum Diplomasi Antalya di Turki, kedua belah pihak membahas perkembangan terbaru terkait kesepakatan nuklir 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Zarif mengatakan bahwa bangsa Iran memiliki “pengalaman pahit” dari pelanggaran AS atas komitmennya terhadap JCPOA di bawah mantan Presiden Donald Trump dan menyatakan harapan bahwa pembicaraan Wina akan membuahkan hasil.

Perwakilan Iran dan lima penanda tangan perjanjian nuklir lainnya: Inggris, Prancis, Jerman, Rusia dan China, telah terlibat dalam pembicaraan Wina sejak awal April yang bertujuan menemukan cara untuk membawa Amerika Serikat kembali ke kesepakatan dan mempersiapkan landasan untuk implementasi penuhnya.

Delegasi AS juga berada di Ibu Kota Austria, tetapi tidak menghadiri diskusi karena Amerika Serikat bukan lagi pihak dalam perjanjian nuklir setelah Trump secara sepihak menarik Washington dari JCPOA pada 2018.

Trump mengabaikan kesepakatan itu dan menerapkan kembali sanksi anti-Iran yang telah dicabut oleh JCPOA. Dia juga menempatkan sanksi tambahan terhadap Iran dengan dalih lain yang tidak terkait dengan kasus nuklir sebagai bagian dari kampanye “Tekanan Maksimum”.

Setelah satu tahun bersabar, Iran akhirnya menggunakan hak hukumnya sebagaimana diatur dalam Pasal 26 JCPOA, yang memberikan hak kepada salah satu pihak untuk menangguhkan komitmen kontraktualnya jika tidak dipatuhi oleh penanda tangan lain, dan menangguhkan beberapa pembatasan yang dikenakan pada program energi nuklirnya.

Sekarang, Pemerintahan baru AS mengklaim ingin mengompensasi kesalahan Trump dan bergabung kembali dengan kesepakatan, tetapi Washington nampaknya cenderung mempertahankan beberapa sanksi sebagai alat tekanan.

Teheran menegaskan bahwa semua sanksi pertama-tama harus dihapus dengan cara yang dapat diverifikasi sebelum Republik Islam menghentikan langkah-langkah balasannya.

Tags:

3 Komentar

  1. CharlesDUs Juli 9, 2021

    emilia finn book order Westworld Episode 08 Lent Gratuitement paryavaran book in marathi pdf free download

    Balas
  2. Derive Geant Casino Lannion Route De Perros Horaire Casino Le Pornichet Magasin Geant Casino Valence Sud

    Balas
  3. Euro Jackpot Italie Juli 17, 2021

    Dessins Loterie Nationale Saint Once Groupe Casino Location V Hicule G Ant Casino Saint Martin D H Res

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *