Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Jelang Akhir Kekuasaannya, Trump Setujui Penjualan Senjata Miliaran Dolar ke Saudi, Kuwait, dan Mesir

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, di hari-hari terakhir masa jabatannya, pemerintahan Presiden AS, Donald Trump telah menyetujui penjualan senjata ke tiga negara Arab: Kuwait, Arab Saudi, dan Mesir, di tengah kritik yang meluas terhadap catatan hak asasi manusia mereka yang suram.

Departemen Luar Negeri AS mengizinkan penjualan kepada rezim Riyadh 3.000 amunisi GBU-39 Small Diameter Bomb I (SDB I) buatan Boeing dan peralatan terkait senilai $ 290 juta, menurut pemberitahuan kepada Kongres yang dirilis pada hari Selasa.

Izin tersebut terpisah dari lisensi yang baru-baru ini diumumkan oleh pemerintahan Trump kepada Raytheon Technologies Corp. untuk secara langsung menjual 7.500 bom “pintar” Paveway udara-ke-darat dengan perkiraan nilai $ 478 juta.

Dalam pemberitahuan hari Selasa, Departemen Luar Negeri mengklaim bahwa penjualan tersebut akan “mendukung kebijakan luar negeri AS dan tujuan keamanan nasional dengan membantu meningkatkan keamanan negara sahabat yang terus menjadi kekuatan penting bagi stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi di Timur Tengah”.

Selain Arab Saudi, administrasi Trump mengumumkan persetujuan pada hari Selasa untuk penjualan senjata masing-masing $ 4,2 miliar dan $ 170 juta ke Kuwait dan Mesir.

Departemen Luar Negeri menyetujui penjualan sebanyak delapan helikopter AH-64E Apache senilai $ 4 miliar dan suku cadang senilai $ 200 juta untuk meningkatkan sistem rudal Patriot ke Kuwait.

Secara terpisah, Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa Mesir telah disetujui untuk membeli sistem penanggulangan rudal untuk pesawat kepresidenannya senilai $ 104 juta dan 20 polong penargetan untuk pesawat militer senilai $ 65,6 juta.

Kesepakatan senjata telah memicu kekhawatiran di antara kelompok hak asasi manusia.

Direktur Eksekutif organisasi nirlaba Democracy for the Arab World Now (DAWN), Sarah Leah Whitson berkata, “Pemerintahan Trump terburu-buru dengan pemberian senjata perpisahan ke Arab Saudi meskipun catatan hak asasi manusianya menyedihkan.”

“Keuntungan Presiden Trump yang lumpuh di Timur Tengah terus berlanjut,” kata Direktur Program Senjata dan Keamanan di lembaga pemikir Pusat Kebijakan Internasional, William Hartung. “Menjual lebih banyak bom ke Arab Saudi mengingat sejarah serangan udara sembarangan yang telah menewaskan ribuan warga sipil di Yaman seharusnya menjadi kegagalan. Jika Kongres tidak dapat memblokirnya, pemerintahan Biden harus melakukannya ketika mulai menjabat.”

“Kongres dan pemerintahan baru juga harus meninjau penjualan peralatan ke Mesir sehubungan dengan kampanye kontra-teror brutal dan kontraproduktif di Sinai,” tambah Hartung.

Tags:

3 Komentar

  1. CharlesDUs Juli 9, 2021

    gujarati sahitya book world in box Adobe Support Advisor Cs6 64 Bit Gratuitement le monde sans std book font free download

    Balas
  2. Cognac Martell Prix GГ©ant Casino Bar Mitzvah Soiree Casino Casino Andernos Les Bains Poker

    Balas
  3. Casino Family Games Boussu Directeur Casino Forges Les Eaux Casino Shop Nantes Route De Vannes

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *