Loading

Ketik untuk mencari

Oseania & Asia

Militer China Usir Kapal Perang AS yang Berlayar di Laut China Selatan

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Militer China mengatakan bahwa pihaknya telah “mengusir” kapal perang AS yang berlayar dekat dengan Kepulauan Paracel yang disengketakan di Laut China Selatan.

Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) mengatakan pada Rabu bahwa kapal perusak berpeluru kendali USS Benfold telah memasuki perairan teritorial Tiongkok secara ilegal, menambahkan bahwa langkah itu secara serius melanggar kedaulatan dan keamanan Tiongkok.

Komando juga mencatat bahwa Angkatan Laut dan Angkatan Udara China telah melacak kapal dan memperingatkannya untuk meninggalkan sekitar pulau yang disengketakan, sambil menunjukkan gambar Benfold yang diambil dari dek kapal fregat China Xianning.

“Fakta sekali lagi menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak kekurangan ‘pembuat risiko keamanan di Laut China Selatan’ dan ‘perusak perdamaian dan stabilitas regional,'” kata militer.

Angkatan Laut AS menolak tuduhan itu, mengklaim bahwa Benfold telah “menegaskan hak navigasi dan kebebasan di Laut China Selatan dekat Kepulauan Paracel, konsisten dengan hukum internasional”.

Angkatan Laut AS menuduh Beijing berusaha untuk “salah menggambarkan operasi maritim AS yang sah dan menegaskan klaim maritimnya yang berlebihan dan tidak sah dengan mengorbankan tetangganya di Asia Tenggara di Laut China Selatan”.

Paracel, yang disebut Kepulauan Xisha oleh China, juga diklaim oleh Vietnam dan China Taipei, dengan Beijing mengklaim hak bersejarah atas sumber daya di wilayah yang disebut sembilan garis putus-putus. China mengklaim Laut China Selatan secara keseluruhan. Vietnam, Filipina, Malaysia, dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih atas beberapa bagian laut.

AS, bagaimanapun, berpihak pada saingan Beijing dalam perselisihan tersebut.

Amerika Serikat juga secara rutin mengirim kapal perang dan pesawat tempurnya ke Laut China Selatan untuk menegaskan apa yang disebutnya “hak” untuk “kebebasan navigasi”.

China selalu memperingatkan AS untuk menghentikan kegiatan militer di wilayah laut tersebut. Beijing mengatakan bahwa potensi pertemuan militer dekat antara Angkatan Udara dan Angkatan Laut kedua negara di kawasan itu rawan memicu konflik.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135