Loading

Ketik untuk mencari

Lebanon

Presiden Aoun Kecam Upaya ‘Mencurigakan’ Dunia Internasional Tahan Pengungsi Suriah tetap di Lebanon

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Lebanon Michel Aoun mengecam upaya “mencurigakan” internasional untuk menahan pengungsi Suriah tetap di Lebanon, menyatakan bahwa Pemerintah Beirut akan menjalankan rencananya untuk mulai memulangkan puluhan ribu warga Suriah yang tinggal di negara itu kembali ke kampung halamannya.

Aoun membuat pernyataan tersebut selama pertemuan dengan delegasi Kanada yang termasuk Menteri Pembangunan Internasional, Harjit Sajjan pada Kamis, menurut sebuah pernyataan dari kepresidenan Lebanon.

“Upaya beberapa negara untuk mengintegrasikan pengungsi Suriah yang berada di Lebanon ke dalam masyarakat Lebanon adalah kejahatan yang tidak akan diterima Lebanon, berapa pun biayanya,” kata Aoun.

“Kami sekarang curiga dengan posisi yang diambil oleh beberapa negara dan organisasi,” kata Presiden Lebanon, menambahkan bahwa “jika tujuannya adalah untuk menetapkan pengungsi Suriah di Lebanon, kami langsung menolaknya, sama seperti sebelumnya kami menolak untuk menetapkan warga Palestina di tanah kami.”

Menteri Kanada menunjukkan bahwa negaranya mendukung kembalinya pengungsi Suriah ke negara asal mereka.

Bulan lalu, Kepala Badan Keamanan Umum Lebanon mengecam masyarakat internasional karena melupakan pengungsi Suriah, dengan alasan tidak ada niat kuat untuk memulangkan penduduk yang terlantar ke Tanah Air mereka.

Mayor Jenderal Abbas Ibrahim mengatakan pada 14 Juli bahwa Pemerintah Lebanon, setelah menerima jaminan dari Pemerintah Suriah, menyusun rencana yang akan memulangkan 15.000 pengungsi Suriah setiap bulan, tetapi ditolak karena kurangnya keinginan internasional untuk pemulangan pengungsi Suriah dalam waktu dekat.

“Kami dan rakyat Suriah adalah korban dari konspirasi internasional besar yang dipimpin oleh negara adidaya, yang telah menggusur seluruh bangsa,” tambahnya.

Sebelumnya, Menteri Pengungsi Lebanon Issam Charafeddine mengatakan kepada The Associated Press bahwa Beirut “akan mengikuti rencana untuk mengembalikan pengungsi Suriah ke negara mereka”.

“Rencana tersebut memproyeksikan 15.000 repatriasi bulanan. Kami serius mengimplementasikan rencana ini dan kami berharap dapat melakukannya dalam beberapa bulan,” katanya.

“Ini adalah rencana yang manusiawi, terhormat, patriotik, dan ekonomi yang diperlukan untuk Lebanon”, Charafeddine mencatat, menunjukkan bahwa “tempat perlindungan harus didirikan untuk para pengungsi di desa-desa mereka di Suriah”.

Menteri Lebanon melanjutkan dengan mengatakan bahwa Pemerintah Suriah telah menunjukkan dukungan besar dalam hal ini.

Menurut Pemerintah Lebanon, sekitar 1,5 juta pengungsi Suriah tinggal di negara itu.

Sebuah komite yang terdiri dari Perdana Menteri sementara Najib Mikati, Charafeddine, enam menteri lainnya dan Badan Keamanan Umum Lebanon telah mengerjakan rencana itu sejak Maret untuk secara bertahap mengembalikan pengungsi Suriah dari Lebanon.

PBB memperkirakan bahwa 90 persen rumah tangga pengungsi Suriah hidup dalam kemiskinan ekstrem.

Sejak akhir 2019, Lebanon telah terperosok dalam krisis keuangan mendalam yang telah menyebabkan pound Lebanon kehilangan sekitar 90 persen nilainya terhadap dolar AS dan menyebabkan sistem perbankannya runtuh, menjerumuskan sebagian besar orang Lebanon ke dalam kemiskinan.

Krisis ekonomi dan keuangan sebagian besar terkait dengan sanksi yang dijatuhkan Amerika Serikat dan sekutunya terhadap Lebanon dan intervensi asing dalam urusan dalam negeri negara Arab itu.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *