Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

‘Ultimatum Pamungkas‘ Sayap Militer Hamas kepada Israel: Hentikan Agresi Kawasan Sheikh Jarrah!

POROS PERLAWANAN – Sayap militer dari gerakan Poros Perlawanan Hamas yang berbasis di Gaza telah memperingatkan bahwa rezim Israel akan “membayar mahal” jika terus melakukan tindakan agresi terhadap rakyat Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur (al-Quds) yang diduduki.

Menurut Pusat Informasi Palestina, Kepala Staf dan Komandan Tertinggi Brigade Izzuddin al-Qassam, Mohammed Deif mengeluarkan pernyataan langka dan dengan kata-kata keras untuk menyampaikan peringatan “terakhir” kepada rezim Israel untuk menghentikan rencana penggusuran terhadap sejumlah keluarga Palestina di kawasan Sheikh Jarrah.

“Ini adalah peringatan terakhir kami; Jika agresi terhadap orang-orang kami di lingkungan Syekh Jarrah tidak segera berhenti, kami tidak akan berpangku tangan dan (rezim) pendudukan akan membayar harga yang mahal,” katanya.

“Saya memberi hormat kepada orang-orang Palestina yang setia pada Sheikh Jarrah di Yerusalem yang diduduki. Pimpinan perlawanan dan al-Qassam mengawasi dengan saksama apa yang terjadi di lingkungan sekitar,” tambah Komandan Brigade Izzuddin al-Qassam.

Pasukan Israel telah menghancurkan rumah dan bangunan Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah untuk pembangunan pos permukiman baru di daerah tersebut di bawah keputusan pengadilan Israel.

Peringatan itu datang sehari setelah pasukan dan pemukim Israel mencoba memaksa warga Palestina untuk meninggalkan tempat tinggal mereka di daerah itu. Mereka menyerang rumah-rumah Palestina di sana, dengan 20 orang menderita luka-luka dan setidaknya empat pria dan satu gadis ditangkap oleh pasukan Israel.

Hamas telah memperingatkan Israel agar tidak merugikan penduduk Sheikh Jarrah, dan mendesak warga Palestina untuk meningkatkan kehadiran mereka di jalan-jalan untuk mencegah penerapan “skema Zionis”.

Sementara itu, ketika ketegangan tumbuh di wilayah pendudukan, kelompok-kelompok Poros Perlawanan Palestina telah menggarisbawahi perlunya “perjuangan bersenjata” sebagai cara terbaik dan terpendek untuk membebaskan Palestina dan melawan plot yang bertujuan untuk menghancurkan perjuangan Palestina.

Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media Palestina pada Selasa, mereka meminta rakyat Palestina untuk mengambil bagian dalam salat Jumat pekan ini untuk memperbarui janji mereka melawan rezim pendudukan di Tel Aviv, dan melawan pemukim Israel yang mengancam akan menyerang Masjid suci al-Aqsa.

Kelompok Palestina menunjuk pada Hari Quds Internasional yang jatuh pada Jumat mendatang, dengan mengatakan bahwa momen tersebut, yang diwariskan oleh mendiang pendiri Republik Islam Imam Khomeini, adalah hari persatuan di antara umat Islam untuk membebaskan al-Quds dari pendudukan Israel.

Mereka mengatakan Hari Quds tahun ini bertepatan dengan kemenangan pemuda Palestina melawan agresi rezim Israel di Yerusalem (al-Quds) dan Masjid al-Aqsa.

Sejak awal bulan suci Ramadhan, para pemukim Israel telah berusaha mencegah umat Islam menjalankan kewajiban keagamaan mereka di Yerusalem (al-Quds) dengan serangan demi serangan yang dilindungi oleh militer Israel.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135