Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Mantan Penasihat Gedung Putih Ragukan Jiwa Kesatria Trump jika Kalah Pilpres

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden AS Donald Trump tidak akan meninggalkan jabatannya “dengan anggun” jika dia kalah dalam pemilihan presiden 2020 melawan calon dari Partai Demokrat Joe Biden, kata mantan Penasihat Keamanan Nasionalnya, John Bolton.

Bolton, yang dipecat oleh Trump dan berbalik melawannya, membuat komentar tersebut dalam wawancara CNN pada hari Senin.

“Saya pikir itu sangat meresahkan [ketika Trump] berkata, ‘Saya tidak bisa kalah kecuali ada kecurangan,'” kata Bolton. “Tentu saja dia bisa kalah dalam pemilihan yang jujur.”

Calon dari Partai Republik itu menolak tekanan untuk melaksanakan transfer kekuasaan secara damai jika dia kalah pada 3 November mendatang.

“Mari kita perjelas: Trump tidak akan pergi dengan anggun jika dia kalah. Dia tidak akan pergi dengan anggun. Apakah dia melakukannya secara ekstrem, saya rasa kita tidak tahu,” Bolton lebih lanjut memperingatkan.

Jajak pendapat nasional saat ini menunjukkan bahwa Trump tertinggal dari calon Demokrat Joe Biden meskipun survei di beberapa negara bagian medan pertempuran elektoral menunjukkan hasil yang ketat.

Trump telah berulang kali mengklaim bahwa sistem mail-in ballots yang akan diterapkan pada Pilpres AS tahun ini menyebabkan penipuan massal dan jika dia kalah, itu berarti pemilihan dicurangi.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135