Loading

Ketik untuk mencari

Eropa

Rakyat Inggris Percaya Mantan PM Tony Blair yang Terlibat Kejahatan Perang Irak Lebih Pantas Dipenjara daripada Dianugerahi Gelar Ksatria

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Tony Blair dijadwalkan menerima gelar Ksatria kontroversial untuk “kejahatan perang” yang dia timbulkan selama masa jabatannya sebagai Perdana Menteri Inggris, kata seorang komentator politik Inggris.

Mantan Perdana Menteri Inggris tersebut akan diangkat menjadi Knight Companion of the Most Noble Order of the Garter untuk peran brutalnya dalam invasi 2003 ke Irak.

Rodney Shakespeare mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Press TV bahwa memberikan penghargaan Ksatria Inggris kepada Blair meskipun keterlibatannya dalam dugaan kejahatan perang selama invasi pimpinan AS ke Irak adalah kejutan besar.

“Ini mencengangkan. Invasi ke Irak didasarkan pada kebohongan yang disengaja — bahwa senjata pemusnah massal ada padahal tidak. Blair secara terbuka mendukung kebohongan itu,” katanya.

Shakespeare menambahkan bahwa invasi berikutnya adalah bencana bagi Irak dan diikuti oleh Perintah Bremer yang tujuan utamanya adalah untuk memastikan bahwa perusahaan Amerika dan Inggris dapat menjarah aset negara.

“Pada saat yang sama invasi bergabung dengan persenjataan sebelumnya oleh elemen Daesh/ISIL Amerika yang didukung secara finansial dan filosofis oleh Arab Saudi,” katanya.

“Untuk mengakhiri semuanya, Perintah Bremer melenyapkan tentara Irak sehingga ada ribuan individu yang terlatih dan bermotivasi tinggi yang tidak memiliki alternatif nyata selain bergabung dengan Daesh/ISIL,” kata Shakespeare.

Shakespeare mencatat, “akibat pemenggalan kepala, penggorokan leher, pembantaian penduduk sipil, dan jatuhnya Mosul semuanya secara langsung disebabkan oleh pengembangan kebohongan yang disengaja oleh Rt Hon Tony Blair”.

Sementara itu, banyak warga Inggris percaya bahwa Blair lebih pantas dipenjara daripada dianugerahi gelar Ksatria karena peran militeristiknya dalam perang brutal di Irak.

The Guardian melaporkan pada Jumat 7 Januari bahwa petisi untuk mencabut gelar Ksatria yang baru-baru ini diberikan kepada Blair telah mencapai 1 juta tanda tangan.

Banyak yang mengatakan pemberian gelar kebangsawanan kepada Blair mengungkap kebijakan Barat untuk kawasan Asia Barat, kebijakan untuk menekan semua gerakan Islam demokratis dengan bersekutu dengan entitas barbar abad pertengahan yang kejam seperti Israel, sehingga memungkinkan rezim Zionis Apartheid untuk menduduki tanah orang lain; untuk mencaplok tanah orang lain; dan melanjutkan kebijakan genosida terhadap rakyat Palestina.

Shakespeare mengatakan bahwa untuk mengejar kebijakan luar negeri Barat, MI5, CIA dan Mossad telah menembus media arus utama yang bergantung pada pendanaan korup untuk membujuk organisasi hak asasi manusia internasional untuk tetap diam terhadap kekejaman tersebut.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *