Loading

Ketik untuk mencari

Asia Barat

Menlu Iran Singgung Jasa Besar Jenderal Qassem Soleimani Selamatkan Umat Kristiani dari Kebiadaban ISIS

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir-Abdollahian mengatakan bahwa Republik Islam, berkat upaya heroik yang dilakukan oleh Letnan Jenderal Qassem Soleimani, telah memainkan peran penting dalam melindungi umat Kristiani di Irak dan Suriah dari teroris ISIS.

Amir-Abdollahian membuat komentar tersebut selama pertemuan dengan Kardinal Sekretaris Negara Pietro Parolin dan Menteri Luar Negeri Vatikan, Paul Richard Gallagher pada Selasa.

Komandan Anti-Anti-Teror Iran yang terkenal di dunia, Soleimani menyatakan kemenangan terakhir melawan ISIS pada 2017, tiga tahun sebelum dia dibunuh di Irak oleh militer AS.

“Sejalan dengan tanggung jawab globalnya dalam memerangi terorisme, Republik Islam Iran telah memainkan peran penting dalam melindungi orang-orang Kristen Izadi di Irak dan orang-orang Kristen di Suriah dari teroris ISIS, berkat upaya yang dilakukan oleh syahid Jenderal Qassem Soleimani, kata Amir-Abdollahian.

Menurut transkrip pertemuan oleh situs web Kementerian Luar Negeri Iran, pejabat kedua belah pihak menggarisbawahi perlunya membangun keamanan dan perdamaian yang berkelanjutan di dunia, khususnya di Asia Barat.

Dalam sebuah tweet setelah pertemuan tersebut, Amir-Abdollahian mengatakan mereka setuju bahwa solusi politik diperlukan untuk menyelesaikan krisis global, terutama di Ukraina dan Yaman. Dia mengutip pejabat Vatikan yang mengatakan bahwa Paus sangat menghormati Republik Islam.

Pada pertemuan itu, Kepala Diplomat Iran juga mengatakan bahwa Teheran menentang perang di Ukraina seperti halnya menentang perang di bagian lain dunia.

Dia mengatakan bahwa Republik Islam sangat prihatin dan berusaha untuk mencegah meletusnya krisis di Suriah utara.

Amir-Abdollahian juga menjelaskan posisi Iran tentang perlunya mengadakan referendum di wilayah Palestina yang diduduki, di mana penduduk asli Palestina –baik Muslim, Kristen atau Yahudi– akan memilih untuk memutuskan nasib tanah mereka.

Di tempat lain dalam sambutannya, Menteri Luar Negeri Iran merujuk pada negosiasi multilateral untuk menghidupkan kembali kesepakatan Iran 2015, dengan mengatakan bahwa Iran secara serius mengejar kesepakatan “baik” dan “berkelanjutan” untuk membawa AS kembali mematuhi kesepakatan itu.

“Kami telah menawarkan inisiatif dan fleksibilitas penting selama negosiasi, tetapi juga perlu bagi pihak Amerika untuk secara realistis mempersiapkan kondisi untuk finalisasi perjanjian,” tambahnya.

Pada Selasa, Amir-Abdollahian mengakhiri kunjungan dua hari ke Italia dengan tujuan meningkatkan hubungan Republik Islam dengan Roma dan Gereja Katolik.

Dia mengadakan pembicaraan dengan timpalannya dari Italia, Luigi Di Maio pada Senin untuk mengejar kerja sama politik, ekonomi, dan komersial.

Keduanya membahas sejumlah masalah termasuk situasi di Afghanistan, Yaman, dan Ukraina serta dimulainya kembali pembicaraan tentang kebangkitan JCPOA.

Di akhir pertemuan, diplomat top Iran menyatakan bahwa ada masa depan cerah yang dijanjikan untuk kerja sama antara Teheran dan Roma di bidang energi.

Hubungan antara Teheran dan Roma telah mengalami pasang surut dalam beberapa tahun terakhir. Namun, Italia menempati peringkat teratas di Eropa dalam hal volume perdagangan dengan Republik Islam.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *