Loading

Ketik untuk mencari

Rusia

Rusia Putus Aliran Gas Alam ke Eropa

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, raksasa energi Rusia Gazprom telah menangguhkan pengiriman gas ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1, meningkatkan kekhawatiran akan resesi dan penjatahan energi di salah satu negara terkaya di benua itu pada musim dingin ini.

Gazprom mulai mematikan aliran gas alam melalui pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman pada Rabu, mengatakan bahwa penutupan itu diperlukan untuk melakukan pemeliharaan pada kompresor pipa.

Pemadaman untuk pemeliharaan diperkirakan berlangsung selama tiga hari, dari 31 Agustus hingga 2 September. Data dari titik masuk yang menghubungkan Nord Stream 1 ke jaringan gas Jerman melalui Laut Baltik mengonfirmasi aliran turun ke nol pada Rabu pagi.

Gazprom awalnya membatasi pasokan gasnya ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 sebesar 40 persen pada Juni. Kemudian, secara drastis memotong pengiriman melalui pipa menjadi sekitar 20 persen dari kapasitasnya pada Juli.

Pembatasan lebih lanjut untuk pasokan gas Eropa akan meningkatkan krisis energi yang telah membuat harga gas grosir melonjak lebih dari 400% sejak Agustus lalu, menciptakan krisis biaya hidup yang menyakitkan bagi konsumen dan bisnis dan memaksa pemerintah untuk menghabiskan miliaran untuk meringankan beban.

Pipa Nord Stream 1 ditutup untuk pemeliharaan tahunan dari 11 hingga 21 Juli. Pekerjaan itu dilakukan oleh Operator Nord Stream AG, bukan Gazprom. Berbeda dengan pemeliharaan sebelumnya, pekerjaan yang akan datang diumumkan kurang dari dua minggu sebelumnya dan difokuskan pada turbin yang terakhir beroperasi di stasiun.

Eropa khawatir bahwa Moskow dapat memperpanjang pemadaman terbaru sebagai pembalasan atas sanksi Barat yang dikenakan kepadanya setelah serangan militernya di Ukraina.

Sementara Uni Eropa menuduh Rusia memotong pasokan sebagai pembalasan atas sanksi, Moskow bersikeras bahwa sanksi telah membuat pemeliharaan teknis pipa sangat sulit bagi perusahaan Rusia.

Gazprom telah menekankan bahwa pengembalian turbin yang tertunda dari Kanada, di mana unit tersebut sedang diservis, menjadi alasan pengurangan awal pengiriman gas melalui pipa gas Nord Stream 1 pada Juni.

Perusahaan juga telah menangguhkan pengiriman gas ke Bulgaria, Finlandia, Polandia, Denmark, dan Belanda dengan alasan bahwa mereka menolak untuk membayar dalam Rubel.

Pengurangan aliran melalui Nord Stream telah memperumit upaya di seluruh Eropa untuk mengisi fasilitas penyimpanan gas vital, tujuan strategis utama untuk melewati bulan-bulan musim dingin, ketika pemerintah khawatir Rusia dapat menghentikan aliran sama sekali.

Pengurangan tersebut telah mendorong UE berusaha untuk meningkatkan impor gas dari tempat lain, termasuk gas alam cair (LNG) dari Norwegia, Qatar, dan Amerika Serikat.

Namun, Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan bahwa penghentian ketergantungan pada energi Rusia bukanlah sesuatu yang dapat dicapai dalam semalam.


Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135