Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Teheran: Rezim AS Mana pun Takkan Punya Pilihan Lain kecuali Menyerah pada Ketahanan Bangsa Iran

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Iran Hassan Rouhani menegaskan kembali tekad Iran untuk mempertahankan kemerdekaan dan kebebasan domestiknya dalam keadaan apa pun, mengungkapkan keyakinan bahwa pemerintahan berikutnya di Washington pasti akan menyerah pada ketahanan bangsa Iran.

“Pemerintahan AS mana pun setelah pemilihan mendatang tidak akan memiliki pilihan selain menyerah pada ketahanan bangsa Iran,” kata Rouhani, berbicara di hadapan Majelis Umum PBB (UNGA) ke-75 melalui tautan video dari Teheran pada hari Selasa.

“Amerika Serikat tidak dapat memaksakan negosiasi atau perang terhadap kami. Hidup menjadi sulit di bawah sanksi. Namun yang lebih sulit adalah hidup tanpa kemerdekaan,” ujarnya.

“Kebebasan politik di rumah penting bagi kami. Kami, sebagai negara demokrasi tertua di Timur Tengah, bangga dengan rakyat kami yang menentukan nasib mereka, dan tidak akan memperdagangkan kebebasan domestik dengan campur tangan asing.”

Oleh karena itu, Republik Islam menolak digunakan sebagai “alat tawar-menawar dalam pemilihan umum AS dan kebijakan domestik”.

Ketika pemilihan presiden Amerika tahun 2020 semakin dekat, pemerintahan Presiden Donald Trump telah meningkatkan upaya tak kenal lelahnya untuk menjelekkan Republik Islam.

Baru-baru ini, AS mencoba mencegah berakhirnya embargo senjata anti-Iran yang akan terjadi pada bulan Oktober di bawah perjanjian nuklir internasional antara Republik Islam dan beberapa negara.

Namun kemudian, AS mencoba untuk mengembalikan semua sanksi PBB terhadap Iran dengan menggunakan apa yang disebut mekanisme snapback yang termasuk dalam kesepakatan tersebut.

Kedua tawaran itu telah ditolak atau bahkan diveto oleh mayoritas anggota Dewan Keamanan PBB, yang mengingatkan Washington bahwa mereka telah meninggalkan perjanjian nuklir, sehingga kehilangan semua hak kontraknya.

Rouhani juga memuji kemenangan Republik Islam dalam episode-episode tersebut sebagai “sebuah kemenangan, tidak hanya untuk Iran, tetapi untuk komunitas global … Sebuah kemenangan ketika pihak yang begitu mengejar hegemoni dipermalukan dalam isolasi yang diciptakannya sendiri.”

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135