Amnesty Internasional Desak Saudi Bebaskan Tokoh Hamas dengan Alasan Kesehatan - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Arab Saudi

Amnesty Internasional Desak Saudi Bebaskan Tokoh Hamas dengan Alasan Kesehatan

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Amnesty International telah meminta para pejabat Saudi untuk memerintahkan pembebasan seorang pejabat tinggi gerakan Poros Perlawanan Hamas Palestina dan putranya, dengan alasan kondisi kesehatannya yang memburuk dan kurangnya akses ke perawatan kesehatan yang memadai.

Kelompok HAM itu mengatakan pada Senin bahwa kesehatan Dr. Mohammed al-Khudari yang berusia 83 tahun telah memburuk karena dia tidak dapat memperoleh layanan medis penting, termasuk perawatan untuk kateterisasi kandung kemihnya.

Amnesty International melanjutkan dengan mengatakan bahwa Dr. Khudari telah menjalani operasi dan sedang dirawat karena kanker prostat ketika pihak berwenang Saudi secara sewenang-wenang menangkap dia dan putranya, Dr. Hani, pada awal April 2019.

“Otoritas #Saudi telah menghalangi akses seorang pria berusia 83 tahun dan pasien kanker ke perawatan kesehatan yang memadai sementara kesehatannya terus memburuk dalam penahanan. Nyawanya dalam bahaya dan harus segera dibebaskan serta diberikan perawatan medis yang mendesak.” -Amnesti Teluk (@amnestygulf) 15 Februari 2021.

Organisasi yang bermarkas di Inggris itu mengatakan bahwa kedua warga Palestina itu dibawa ke Pengadilan Kriminal Khusus (SCC) di Ibu Kota Riyadh satu tahun setelah ditangkap dalam persidangan massal yang dirusak dengan pelanggaran proses hukum yang serius.

Amnesty International telah meminta Raja Arab Saudi, Salman untuk memerintahkan pencabutan tuduhan tidak berdasar terhadap Dr. Khudari dan putranya, dan pembebasan keduanya.

Kelompok itu juga mendesak Raja Saudi untuk memerintahkan pemindahan segera tokoh Palestina yang terhormat itu ke rumah sakit, di mana dia dapat menerima perawatan medis khusus yang dia butuhkan.

Dr. Khudari dan putranya Hani ditangkap sewenang-wenang pada 4 April 2019 dan tetap ditahan tanpa dakwaan hingga 8 Maret tahun lalu. Kedua pria tersebut dihilangkan secara paksa selama satu bulan setelah penangkapan mereka, ditahan tanpa komunikasi, dan ditempatkan di sel isolasi selama dua bulan pertama penahanan mereka.

Sebulan setelah penahanan pejabat senior Hamas, istrinya menerima panggilan telepon dari pihak berwenang di Penjara Keamanan Maksimum Dhahban di dekat kota Jeddah untuk meminta catatan medisnya. Dua minggu sebelum penangkapannya, Dr. Khudari telah menjalani operasi.

Dr. Khudari saat ini ditahan di Penjara al-Hai di Riyadh, sementara putranya ditahan di Penjara Dhahban.

Khudari telah tinggal di Arab Saudi selama lebih dari 30 tahun, dan mewakili Hamas antara pertengahan 1990-an dan 2003 di Arab Saudi.

Putranya adalah seorang profesor universitas dan tidak memiliki afiliasi politik.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *