Loading

Ketik untuk mencari

Eropa

Anggota Parlemen Iran: Jika Bukan Karena Peran IRGC, Teroris ISIS Akan Mencapai Jantung Eropa Sekarang

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, kelompok teroris ISIS akan mencapai jantung Eropa sekarang jika bukan karena pengorbanan yang dilakukan oleh Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), kata seorang anggota parlemen Iran.

Gholamreza Shariati menegur persetujuan Parlemen Eropa atas sebuah resolusi, yang meminta Uni Eropa untuk menambahkan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) ke dalam daftar teroris versi mereka.

Dia mengatakan kepada ISNA bahwa IRGC adalah “penjaga” keamanan nasional Iran, dengan alasan bahwa resolusi tersebut datang sebagai bagian dari kebijakan UE untuk “membahayakan bangsa Iran”.

Parlemen Eropa pada Rabu mengadopsi amandemen yang meminta UE dan negara-negara anggotanya untuk memasukkan IRGC ke dalam daftar teroris versi mereka. Blok tersebut juga mengeluarkan resolusi lain pada Kamis, menyerukan lebih banyak sanksi terhadap individu dan entitas Iran dan menempatkan IRGC dalam daftar teroris UE atas tudingan pelanggaran hak asasi manusia selama kerusuhan baru-baru ini.

Shariati mengatakan jika bukan karena IRGC, kelompok teroris ISIS “akan berada di Eropa tengah hari ini”. Para Pengawal (Anggota IRGC) mempertaruhkan hidup mereka untuk mengamankan dunia, katanya.

Dia menyoroti dukungan Iran yang tidak terhalang untuk IRGC, dengan mengatakan bahwa rencana UE untuk memasukkan IRGC ke dalam daftar hitam tidak akan merusak pasukan elite itu.

Di tempat lain dalam sambutannya, anggota parlemen itu mencatat bahwa langkah Parlemen Eropa dipengaruhi oleh beberapa kelompok teroris anti-Iran. Dia memperingatkan bahwa tindakan seperti itu pada akhirnya akan merugikan negara-negara Eropa sendiri.

“Saya percaya Parlemen Eropa telah menjadi boneka kelompok teroris seperti Organisasi Mujahidin-e-Khalq (MKO), dan telah ditipu oleh mereka,” katanya.

MKO telah menjadi kekuatan utama di balik kerusuhan baru-baru ini yang meletus di Iran September lalu. Kelompok pemujaan itu juga bertanggung jawab atas banyak pembunuhan dan pengeboman pejabat tinggi Iran sejak Revolusi Islam 1979. Dari hampir 17.000 warga Iran yang tewas dalam serangan teroris selama empat dekade terakhir, sekitar 12.000 telah menjadi korban aksi teror kelompok tersebut.

Kelompok teroris itu juga bertempur bersama pasukan Irak dalam perang yang dimulai mantan diktator Irak, Saddam Hussein melawan Iran pada 1980-an.

Namun, AS dan Uni Eropa menghapus MKO dari daftar organisasi teroris mereka untuk menggunakannya sebagai proksi melawan Iran.

Para pejabat Iran mengutuk “kemunafikan tak tahu malu” AS dan sekutu Eropanya dalam mendukung kultus teroris yang berlumuran darah Iran di tangannya.

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *