Damaskus Desak DK PBB Usir Israel dari Dataran Tinggi Golan yang Termasuk Wilayah Kedaulatan Suriah - POROS PERLAWANAN
Loading

Ketik untuk mencari

Suriah

Damaskus Desak DK PBB Usir Israel dari Dataran Tinggi Golan yang Termasuk Wilayah Kedaulatan Suriah

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Damaskus telah meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menekan Israel agar mengakhiri pendudukannya selama puluhan tahun di Dataran Tinggi Golan, menegaskan bahwa kawasan itu adalah bagian “tak terpisahkan” dari Suriah dan akan tetap demikian.

Dalam sebuah surat kepada Ketua Dewan Keamanan dan Sekjen PBB, Antonio Guterres pada hari Kamis, Perwakilan Tetap Suriah untuk PBB Bashar al-Ja’afari meminta organisasi internasional itu untuk segera menerapkan Resolusi No. 497, yang menyatakan bahwa aneksasi Israel atas Dataran Tinggi Golan “Batal demi hukum dan tanpa pengaruh hukum internasional”.

Resolusi tersebut, yang diadopsi oleh Dewan Keamanan pada akhir 1981, lebih lanjut menyerukan Israel untuk membatalkan aktivitas permukimannya di wilayah Suriah.

Ja’afari, yang juga Wakil Menteri Luar Negeri Suriah, selanjutnya meminta Badan Dunia tersebut mewajibkan rezim Tel Aviv untuk berhenti membangun permukiman di Dataran Tinggi Golan yang diduduki, menghentikan tindakan represifnya terhadap penduduk di wilayah Suriah, dan sepenuhnya mundur dari wilayah tersebut.

Pada tahun 1967, Israel melancarkan perang skala penuh melawan wilayah Arab di mana mereka menduduki sebagian besar Dataran Tinggi Golan Suriah dan mencaploknya empat tahun kemudian, sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Suriah telah berulang kali menegaskan kedaulatannya atas Dataran Tinggi Golan, dengan mengatakan bahwa wilayah itu harus sepenuhnya dikembalikan pada kendalinya.

Pada Maret 2019, Presiden AS Donald Trump menandatangani dekrit yang mengakui “kedaulatan” Israel atas Golan selama pertemuan dengan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu di Washington. Tel Aviv, sebagai gantinya, mendirikan permukiman ilegal lainnya di Golan dan menamakannya dengan nama presiden Amerika.

Ja’afari, yang suratnya kepada Dewan Keamanan datang setelah Israel mulai mendirikan fasilitas baru di wilayah yang disebut Permukiman Trump di desa al-Qan’abeh, bersumpah bahwa Suriah akan bekerja untuk memulihkan setiap inci tanahnya dengan segala cara yang mungkin.

Surat itu menambahkan bahwa otoritas rezim Tel Aviv telah mulai bersiap untuk mentransfer 20 keluarga pemukim selama bulan Desember 2020 dan Januari 2021.

Ja’afari juga menunjukkan rencana Israel untuk membangun turbin angin kolosal di lahan pertanian penduduk Golan, sebuah tindakan yang akan menggusur penduduk setempat dan menyita tanah mereka.

Dia menambahkan bahwa orang-orang Golan Suriah yang diduduki Israel telah menentang skema tersebut melalui gerakan populer yang telah dihadapkan dengan kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh pasukan Israel. Konfrontasi tersebut sejauh ini mengakibatkan sejumlah korban luka dan penangkapan.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *