Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Dua Warga Amerika Terlibat Pembunuhan Presiden Haiti

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Polisi Haiti telah mendakwa 28 anggota regu pembunuh yang terdiri dari orang Amerika dan Kolombia atas pembunuhan Presiden negara itu, Jovenel Moise.

“Itu adalah tim yang terdiri dari 28 penyerang, 26 di antaranya adalah warga Kolombia, yang melakukan operasi untuk membunuh presiden,” kata Kepala Polisi Nasional Haiti, Leon Charles dalam konferensi pers Kamis di Ibu Kota Port-au-Prince.

“Kami telah menangkap 15 orang Kolombia dan dua orang Amerika keturunan Haiti. Tiga warga Kolombia tewas sementara delapan lainnya masih buron,” tambahnya, bersumpah untuk melacak delapan tersangka lainnya.

Dua orang Amerika di antara 17 tersangka yang ditahan dalam pembunuhan Presiden Haiti di kediamannya pada Rabu diidentifikasi sebagai James Solages dan Joseph Vincent.

Solages, 35 tahun, dilaporkan adalah seorang pengusaha asal Florida dan mantan penjaga keamanan di Kedutaan Besar Kanada di Port-au-Prince dan anggota termuda dari regu pembunuh.

Solages menggambarkan dirinya sebagai “agen diplomatik bersertifikat”, seorang advokat untuk anak-anak dan politisi pemula di situs web amal yang ia dirikan pada 2019 di Florida selatan.

Charles menggambarkan para pembunuh sebagai “tentara bayaran” dan mengatakan bahwa pasukan keamanan telah terlibat dalam baku tembak sengit dengan tersangka pembunuh yang berlangsung hingga larut malam.

“Kami memiliki (sudah menangkap) aktor fisik, sekarang kami mencari aktor intelektual,” kata Charles.

Polisi mengarak beberapa tersangka di depan media, bersama dengan paspor Kolombia dan senjata yang mereka sita.

Ratusan warga berkumpul di luar kantor polisi di Port-au-Prince, tempat para tersangka ditahan, meneriakkan “bakar mereka” dan membakar kendaraan yang mereka duga milik para pembunuh.

Sementara itu Menteri Pertahanan Kolombia, Diego Molano menyatakan bahwa setidaknya enam anggota regu pembunuh tampaknya adalah mantan tentara Kolombia, dan bahwa dia telah memerintahkan tentara dan polisi negaranya untuk membantu penyelidikan.

“Informasi awal menunjukkan bahwa mereka adalah warga negara Kolombia, pensiunan Tentara Nasional,” kata Molano dalam sebuah video yang dikirim ke media berita.

Kepala Polisi Nasional Kolombia, Jenderal Jorge Luis Vargas Valencia mengatakan Presiden Ivan Duque telah menginstruksikan komando tinggi tentara dan polisi Kolombia untuk bekerja sama dalam penyelidikan.

Moise, 53 tahun, dibunuh pada dini hari tanggal 7 Juli oleh sekelompok pembunuh yang sangat terlatih, membuka kekosongan politik saat dia dan para pemimpin sipil lainnya sedang mempersiapkan pemilihan dan mendiskusikan revisi konstitusi Haiti.

Moise, terpilih pada 2016 dengan kurang dari 600.000 suara dari potensi 6,1 juta, dilantik sebagai presiden pada 2017.

Partai-partai oposisi mengatakan masa jabatan Moise seharusnya berakhir pada Februari, lima tahun setelah pendahulunya mengundurkan diri, dan bahwa ia berencana untuk mempertahankan kekuasaan melalui dekrit. Moise berpendapat masa jabatannya dapat diperpanjang hingga 2022.

Menurut konstitusi Haiti, Moise harus digantikan oleh Ketua Mahkamah Agung Haiti, tetapi Ketua Mahkamah Agung meninggal dalam beberapa hari terakhir karena COVID-19, meninggalkan pertanyaan tentang siapa yang berhak menduduki jabatan tersebut.

Duta Besar Haiti untuk Washington, Bocchit Edmond mengatakan pada Kamis bahwa negaranya meminta AS untuk membantu dalam penyelidikan. Departemen Luar Negeri AS mengatakan pihaknya menanggapi permintaan bantuan investigasi.

Perbatasan darat Haiti dengan negara tetangga Republik Dominika dan bandara di Port-au-Prince tetap ditutup pada Kamis di tengah keadaan darurat nasional yang diumumkan oleh Perdana Menteri Sementara, Claude Joseph.

Sebuah negara berpenduduk 11 juta, Haiti adalah negara termiskin di Benua Amerika dengan 4 juta orang hidup dalam kelaparan, kekerasan geng yang meluas dan kelompok-kelompok bersenjata mengendalikan banyak wilayah termasuk di Ibu Kota Haiti.

Negara ini telah lama sangat dipengaruhi oleh kekuatan asing, khususnya AS dan Prancis, yang secara luas diyakini telah mengangkat mantan diktator negara itu atau mendorong calon presiden dalam pemilihan nasional.

Tags:

1 Komentar

  1. nlfxqpivb syjop tmxqikr dkzn wchvntoeidjniej

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *