Loading

Ketik untuk mencari

Amerika Oseania & Asia

Gagal Sudutkan China sebagai ‘Biang Penyebar Corona’, Trump Coba Gertak Beijing dengan Pamer Kekuatan Militer di Perairan Pasifik

POROS PERLAWANAN – Empat pesawat pembom B-1B, dan ratusan tentara dikirim oleh AS ke Guam untuk melakukan apa yang mereka sebut sebagai “misi pencegahan” dengan mata memandang Beijing, setelah berhari-hari melakukan manuver provokatif di dekat Laut China Selatan.

Seperti dilaporkan RT, Komando Strategis AS mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat-pesawat tempur dan personil tiba di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam pada hari Jumat.

Tiga buah pesawat pembom tipe B-1B Lancers diterbangkan langsung ke pangkalan, sementara satu lainnya dialihkan ke perairan dekat Jepang untuk berlatih dengan Angkatan Laut sebelum bergabung dengan yang lain.

“Empat pembom dan sekitar 200 penerbang dari Skuadron Bom 9, unit Bomb Wing 7 … dikerahkan untuk mendukung upaya pelatihan Pasukan Udara Pasifik dengan sekutu, mitra, dan pasukan gabungan,” kata perwakilan militer AS dalam sebuah pernyataan.

Pengerahan itu dilakukan hanya satu hari setelah sepasang B-1 terbang lintas di atas Laut China Selatan, melakukan perjalanan selama 32 jam dari Pangkalan Angkatan Udara Ellsworth di South Dakota sebagai bagian dari operasi “show of force” atau ‘pamer kekuatan’ di wilayah dekat China.

Selama minggu lalu, kapal perang Angkatan Laut AS juga membuat kegaduhan di sekitar perairan yang disengketakan di Laut China Selatan, dengan kapal anti rudal AS berlayar melalui Selat Taiwan sebanyak dua kali.

Kapal-kapal tersebut akhirnya dikawal keluar dari daerah itu pada hari Selasa dengan aset udara dan laut Tiongkok karena dianggap “masuk tanpa izin”.

Kehadiran militer Amerika yang meningkat di wilayah dibarengi juga dengan semakin meningkatnya retorika dari Presiden AS Donald Trump ke Beijing, yang semakin mempersalahkan China atas pandemi virus Corona yang sedang menghantui dunia, sementara sangat sedikit bukti yang disodorkan Trump untuk mendukung klaimnya.

Tags: