Loading

Ketik untuk mencari

Iran

IRGC: Siapa pun Bahayakan Republik Islam, Kami Kirim Tubuhnya dalam Peti Mati Iran ke Selat Hormuz

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Komandan Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC), Laksamana Muda Alireza Tangsiri memperingatkan musuh bahwa jika mereka mengancam kepentingan nasional Iran, gigi mereka akan dihancurkan dan tubuh mereka akan dikeluarkan dari Selat Hormuz dalam peti mati berbendera Iran.

Dalam wawancara dengan Kantor Berita Mahasiswa Iran (ISNA) yang diterbitkan pada hari Sabtu, Tangsiri menyarankan musuh untuk tidak mengancam kepentingan dan kesucian Republik Islam.

“Karena jika mereka melanggar [kepentingan kami], kami akan memotong tangan mereka, dan jika mereka mengeretakkan gigi, kami akan menghancurkan gigi mereka di dalam mulut mereka,” katanya. “Ini bukan slogan, dan kami telah membuktikannya dalam praktik.”

Tangsiri menambahkan bahwa musuh harus mempelajari pepatah Iran yang berbunyi, “Adalah salah untuk menguji yang telah teruji.”

“Selama delapan tahun perang yang dimulai Irak, musuh ditampar di wajah beberapa kali meskipun Iran kekurangan peralatan pertahanan, terutama di laut,” katanya.

Hari ini, bagaimanapun, Iran memiliki peralatan yang sangat canggih, kata Komandan IRGC. “Kami akan melawan musuh, baik regional maupun ekstra regional, dan pada hari kejadian, kami akan mengeluarkan tubuh mereka dari Selat Hormuz dalam peti mati Iran.”

Di tempat lain dalam wawancaranya, Tangsiri ditanya tentang pihak mana yang akan lebih unggul dalam kasus konfrontasi antara AS dan Iran di perairan selatan Iran.

“Jelas di sini adalah rumah kami dan ini adalah teroris Amerika yang hadir di tempat yang salah. Kami tidak pernah memulai perang dan tidak akan melakukannya, tetapi… jika musuh mencoba mengancam dan menyerang kepentingan nasional kami di mana pun di negara ini, kami akan tegas melawannya,” jawabnya.

Petinggi IRGC itu selanjutnya ditanyai tentang kesepakatan normalisasi yang baru-baru ini ditandatangani Bahrain dan Uni Emirat Arab (UEA) dengan Israel.

Merujuk pada kepekaan Teluk Persia, ia mengatakan, “Tentu datangnya rezim Zionis di Kawasan ini akan merugikan negara-negara Poros Perlawanan. Kami menganggap kehadiran ini sebagai ancaman dan percaya bahwa tetangga kami seharusnya tidak mengizinkannya.”

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135