Loading

Ketik untuk mencari

Palestina

Langkah Inggris Blacklist Hamas Tuai Kecaman dan Keprihatinan

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, kelompok-kelompok Poros Perlawanan mengecam keras keputusan Inggris untuk mem-blacklist Hamas, yang dapat membuat para pendukung Gerakan Poros Perlawanan Palestina dihukum 14 tahun penjara.

“Keputusan itu sama sekali tidak mengejutkan karena Inggris adalah pendiri pendudukan (Israel),” kata anggota Dewan Politik Tertinggi Yaman, Mohammed Ali al-Houthi, Sabtu.

“Langkah itu bertepatan dengan peringatan Deklarasi Balfour, dan menggarisbawahi dukungan berkelanjutan Inggris untuk rezim kriminal,” tambah Houthi.

Deklarasi Balfour adalah pernyataan publik yang dikeluarkan oleh Pemerintah Inggris pada tahun 1917 selama Perang Dunia Pertama, yang meletakkan dasar bagi entitas Israel. Deklarasi tersebut dipandang sebagai katalisator Nakba (bencana) 1948 ketika lebih dari 750.000 warga Palestina diusir dari rumah mereka.

“Kami berharap Inggris tidak akan melakukan kejahatan baru terhadap bangsa Palestina setelah Deklarasi Balfour,” kata Wakil Kepala Biro Politik Hamas, Khalil al-Hayya.

Menteri Dalam Negeri Inggris, Priti Patel pada Jumat mengumumkan langkah untuk membawa Inggris sejalan dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat, yang menetapkan Hamas sebagai kelompok teror sejak tahun 1995.

Parlemen Inggris akan memberikan suara pada proposal minggu depan dan jika berhasil, bisa menjadi efektif mulai Jumat depan.

Sayap militer Brigade al-Qassam Hamas telah dilarang di Inggris sejak Maret 2001. Patel berpendapat larangan langsung diperlukan karena tidak mungkin untuk membedakan antara sayap politik dan militer Hamas.

Israel memuji berita itu, dengan Menteri Luar Negerinya Yair Lapid mengatakan langkah itu adalah hasil dari “usaha bersama” antara rezim Inggris dan Israel.

Usulan tersebut melarang pengibaran bendera Hamas, mengatur untuk bertemu anggotanya atau mengenakan pakaian yang mendukung kelompok tersebut.

Secara politis, usulan tersebut bisa memaksa Partai Buruh Inggris untuk mengambil posisi di Hamas, mengingat dukungan pro-Palestina yang kuat dari partai oposisi utama itu.

Menunjukkan dukungan untuk Hamas di Inggris dapat dihukum 14 tahun penjara jika Pemerintah berhasil melarang kelompok tersebut.

Awal bulan ini, seorang pria diseret ke pengadilan karena mengenakan kaus yang mendukung sayap militer Hamas dan Jihad Islam Palestina, yang dilarang di Inggris pada 2005.

Hayya meminta parlemen Inggris untuk tidak meloloskan resolusi tersebut karena akan meningkatkan penderitaan rakyat Palestina.

Dia mengatakan Hamas akan mengangkat masalah ini dengan para pencinta kebebasan di seluruh dunia dan akan menjangkau tokoh-tokoh berpengaruh di Inggris.

“Langkah Inggris tidak akan mengubah fakta bahwa Israel adalah rezim pendudukan dan bahwa bangsa Palestina hidup di bawah pendudukan,” kata Hayya, seraya menambahkan bahwa keputusan itu akan memberi Tel Aviv hadiah untuk membunuh warga sipil Palestina, terutama wanita dan anak-anak.

“Kami berharap mendapatkan hak kami tanpa pertumpahan darah. Namun, tidak ada seorang pun di dunia yang telah memenangkan kebebasan mereka tanpa perlawanan. Inggris akan menanggung beban terbesar dari setiap eskalasi Israel sebagai akibat dari keputusannya.”

Hayya mengatakan Hamas menerima dukungan rakyat dan internasional, meraih kemenangan besar dalam pemilihan legislatif 2006, dan Gerakan Poros Perlawanan mendapat dukungan kuat dari masyarakat Palestina.

“Kami tidak malu untuk mengatakan bahwa kami menentang pendudukan. Perlawanan adalah jaminan hak sesuai dengan hukum dan peraturan internasional.”

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *