Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Maduro: AS-Kolombia Sepakat Bersekongkol Lenyapkan Saya dan Petinggi Militer Senior Venezuela Sejak Lama

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah mengecam Amerika Serikat dan sekutunya di negara tetangga Kolombia atas rencana lama mereka untuk melenyapkan dia dan para pejabat militer senior Venezuela.

“Ada keputusan di Utara (AS) dan di Kolombia oleh oligarki untuk membunuh saya, juga Staf Umum dan Komando Tinggi Politik-Militer Revolusi [Bolivarian] ini,” kata Maduro dalam sebuah wawancara pada hari Minggu. “Keputusan itu sudah dibuat sejak lama,” tambahnya.

Maduro mengatakan bahwa kedua negara tersebut diperintah oleh ekstremis, mencatat bahwa Washington telah mengatur kudeta untuk menggulingkan pemerintahannya tahun lalu.

“Itu adalah tujuan kudeta 30 April [2019] datang untuk saya, untuk menculik saya,” katanya.

Pada tanggal itu, sekelompok kecil pembelot tentara yang menyertai tokoh oposisi dukungan AS Juan Guaido, terlibat bentrok dengan tentara Venezuela dalam sebuah unjuk rasa anti-Pemerintah dalam upaya kudeta.

Lebih dari 100 orang dilaporkan terluka akibat kekerasan tersebut. Namun, kudeta itu dengan cepat mereda, dan sekitar 25 tentara pemberontak mencari perlindungan di Kedutaan Besar Brasil di Caracas.

Presiden Venezuela mengatakan bahwa dia telah dihadapkan pada puluhan dari ratusan skema yang dibuat untuk melawan negaranya oleh negara imperialis dan “fasis kanan”.

“Ada 2.725 hari dari pelecehan, agresi, manipulasi. Saya tidak pernah memiliki satu hari pun tanpa agresi imperialisme dan fasis kanan dan mereka selalu melihat saya dengan keberanian,” tegas Maduro

Maduro menyatakan bahwa meskipun banyak upaya untuk melenyapkannya, dia akan terus menunjukkan keberanian dalam menghadapi kesulitan.

“Saya tidak takut pada imperialisme … saya tidak akan pernah mengkhianati rakyat. Saya tidak akan pernah menyerah,” katanya.

Venezuela berada dalam kekacauan politik sejak tokoh oposisi yang didukung AS, Juan Guaido mendeklarasikan dirinya sebagai “Presiden Sementara” pada akhir Januari 2019.

Didukung oleh sponsor asingnya, Guaido mencoba dan gagal untuk membuat Angkatan Bersenjata Venezuela berbalik melawan Pemerintah terpilih Maduro.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135