Loading

Ketik untuk mencari

Profil

Mengenang Uskup Agung Desmond Tutu, Ikon Anti Apartheid Penentang Pendudukan Israel

POROS PERLAWANAN – Dilansir Middle East Eye, ikon anti-apartheid Afrika Selatan Uskup Agung Desmond Tutu, penerima hadiah Nobel Perdamaian, meninggal pada Minggu 26 Desember dalam usia 90 tahun.

Sezaman dengan Nelson Mandela, Tutu dikenal tidak hanya karena perannya dalam mengakhiri babak gelap diskriminasi rasial di negaranya, tetapi juga karena lantang berbicara menentang ketidakadilan di seluruh dunia, termasuk di Timur Tengah.

“Saya berharap saya bisa tetap diam tentang penderitaan orang-orang Palestina. (Namun) saya tidak bisa,” ungkap Uskup Agung Desmond Tutu.

Desmond Tutu berbicara dengan seorang anak dari keluarga Al-Asamneh di Beit Hanun di Jalur Gaza utara pada 28 Mei 2008 (Sumber: AFP)

“Meninggalnya Uskup Agung Emeritus Desmond Tutu adalah babak lain dari duka dalam perpisahan bangsa kita dengan generasi Afrika Selatan yang luar biasa yang telah mewariskan kepada kita Afrika Selatan yang dibebaskan,” kata Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa dalam sebuah pernyataan.

“Seorang pria dengan kecerdasan luar biasa, berintegritas dan tak terkalahkan melawan kekuatan apartheid, dia juga lembut dan rentan dalam belas kasihnya bagi mereka yang telah menderita penindasan, ketidakadilan dan kekerasan di bawah apartheid, dan orang-orang yang tertindas dan tertindas di seluruh dunia.”

Uskup Agung Tutu adalah seorang kritikus vokal pendudukan Israel di Palestina dan pengepungan di Gaza.

“Saya berharap saya bisa diam tentang penderitaan orang Palestina. Saya tidak bisa! Tuhan yang ada di sana dan menunjukkan bahwa kita harus merdeka adalah Tuhan yang digambarkan dalam Kitab Suci sebagai Tuhan yang sama kemarin, hari ini dan selamanya,” katanya seperti diterbitkan Washington Post pada tahun 2013.

Dia menarik kesejajaran antara pendudukan Israel dan apartheid di Afrika Selatan.

“Apa yang dilakukan pada orang Palestina di pos pemeriksaan, bagi kami, itu adalah hal yang kami alami di Afrika Selatan.”

Tutu memimpin misi pencarian fakta PBB dengan Profesor Christine Chinkin untuk menyelidiki serangan Israel November 2006 di distrik Beit Hanoun Gaza yang menyebabkan kematian 19 warga Palestina, termasuk tujuh anak-anak.

Seorang wanita Palestina mencium tangan aktivis Afrika Selatan dan Uskup Agung Desmond Tutu (kiri) selama kunjungannya di Beit Sahour, pada 24 Desember 1989. (Foto oleh FEINBLATT, PATRICK BAZ/AFP)

Israel menolak untuk memberikan izin kepada Uskup Agung Tutu dan Profesor Chinkin untuk memasuki Gaza, tetapi mereka akhirnya dapat melakukan perjalanan ke wilayah yang terkepung melalui Mesir. Mereka bertemu dengan para penyintas dan saksi mata dan membuat laporan ke Dewan Hak Asasi Manusia.

Dalam pernyataan yang diterbitkan pada Mei 2008 tentang misinya, Uskup Agung mengecam pengepungan Israel di Gaza, yang dilakukan sejak 2007, sebagai “pelanggaran berat hak asasi manusia”. Dia juga mengatakan bahwa pengepungan Israel bertentangan dengan kitab suci Yahudi dan Kristen.

“Kitab suci itu berbicara tentang Tuhan: Tuhan mereka yang termarjinal, Tuhan yang terkenal memihak kepada yang lemah, tertindas, dalam penderitaan, yatim piatu, janda, orang asing,” katanya.

“Kami dalam keadaan syok, diperburuk oleh apa yang kemudian kami dengar dari para korban dan penyintas pembantaian Beit Hanoun. Bagi kami, seluruh situasi ini mengerikan,” kata pernyataan bersama Desmond Tutu dan Profesor Chinkin.

“Kami percaya bahwa warga Israel biasa tidak akan mendukung blokade dan pengepungan ini jika mereka tahu apa artinya bagi orang biasa seperti mereka. Tidak, mereka tidak akan mendukung kebijakan yang membatasi pasokan bahan bakar atau secara otomatis memutus pasokan listrik.

“Mereka tidak akan mendukung kebijakan yang membahayakan kehidupan pria dan wanita biasa di rumah sakit, yang memotong air dan makanan dari rumah sakit yang membahayakan nyawa bayi.”

Pada Agustus 2009, Desmond Tutu bergabung dengan delegasi LSM internasional “The Elders” dalam kunjungan ke Israel dan wilayah Palestina yang diduduki untuk mengadvokasi perdamaian.

Baru-baru ini, dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar Israel Haaretz pada tahun 2014, Desmond Tutu menyatakan dukungannya untuk gerakan internasional boikot, sanksi dan divestasi (BDS) sebagai cara damai untuk menentang pendudukan Israel.

“Mereka yang terus melakukan bisnis dengan Israel, yang berkontribusi pada rasa ‘normal’ dalam masyarakat Israel, merugikan rakyat Israel dan Palestina. Mereka berkontribusi pada pelestarian status quo yang sangat tidak adil”, tulisnya.

Uskup Agung menyuarakan penentangannya terhadap tindakan kekerasan oleh kedua sisi konflik, meskipun ia menggambarkan tanggapan Israel terhadap rudal Palestina sebagai “kebrutalan yang tidak proporsional”.

Pemimpin senior Hamas dan mantan Perdana Menteri Palestina terpilih Ismail Haniya dan Uskup Agung Desmond Tutu mengadakan konferensi pers bersama setelah pertemuan di Kota Gaza pada 27 Mei 2008. (Sumber foto: MAHMUD HAMS/AFP via Getty Images)

“Rudal, bom, dan makian mentah bukan bagian dari solusi. Tidak ada solusi militer.”

“Solusinya lebih mungkin datang dari kotak peralatan non-kekerasan yang kami kembangkan di Afrika Selatan pada 1980-an, untuk meyakinkan Pemerintah tentang perlunya mengubah kebijakannya.”

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135