Loading

Ketik untuk mencari

Eropa

Moskow Kecam Kebijakan ‘Nazisme’ Uni Eropa yang Larang Warga Rusia Masuki Wilayah Bloknya

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengecam beberapa negara anggota Uni Eropa (UE) karena melarang semua warga Rusia memasuki blok tersebut, dengan mengatakan langkah itu mengingatkannya pada “kebijakan Nazi”.

Berbicara pada sesi pleno Kongres Anti-Fasis Internasional Pertama, yang merupakan bagian dari forum teknologi militer internasional “Army-22”, Shoigu mengatakan pada Sabtu bahwa seruan untuk melarang warga Rusia memasuki UE mengingatkannya pada “kebijakan Nazi”.

“Kami sekarang menyaksikan manifestasi nyata lain dari kebijakan Nazi: berbicara dari podium tinggi, [pejabat Eropa] secara aktif mempromosikan gagasan Russofobia untuk melarang semua warga Rusia memasuki negara-negara UE,” kata Menteri Pertahanan Rusia.

Republik Ceko, Estonia, Latvia, Lithuania, Rumania, Polandia, dan Belanda telah membatasi penerbitan visa Schengen untuk warga negara Rusia, sementara Finlandia mengatakan awal pekan ini bahwa mereka akan mengurangi jumlah visa masuk yang tersedia bagi orang Rusia hingga setengahnya.

Seruan telah meningkat kepada Komisi Eropa untuk melarang turis Rusia memasuki UE sebagai tanggapan atas “operasi militer khusus” Moskow di Ukraina yang dimulai pada 24 Februari.

Operasi itu telah menarik gelombang sanksi terhadap Moskow dari Amerika Serikat dan sekutu Eropanya, termasuk Prancis dan Jerman. Namun, Paris dan Berlin sejauh ini menolak untuk mengikuti Baltik dan beberapa negara Eropa tengah dalam inisiatif larangan perjalanan mereka, dengan alasan prinsip kebebasan bepergian.

Di tempat lain dalam sambutannya pada Sabtu, Menteri Pertahanan Rusia memperingatkan bahwa hasil persidangan Nuremberg yang merinci kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh Nazi konon sedang dinilai ulang di sejumlah negara, khususnya di kawasan Baltik.

“Pawai legiuner SS telah menjadi tradisi di Estonia dan Latvia; monumen dan obelisk sedang didirikan untuk menghormati penjahat perang. Slogan Nazi dikumandangkan secara terbuka di jalan-jalan kota Lituania,” kata Shoigu.

Waffen-SS adalah cabang tempur dari organisasi Schutzstaffel (SS) Partai Nazi.

Shoigu mengatakan bahwa banyak orang Ukraina tidak menerima kebijakan otoritas Kiev yang ditujukan pada apa yang disebutnya merehabilitasi Nazisme, dan menghasut kebencian terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan Rusia.

“Termasuk penduduk Donbass, yang tidak menuruti keinginan rezim yang berkuasa dalam aspirasi Nazi. Kemudian operasi hukuman brutal diluncurkan terhadap mereka,” kata Shoigu.

Tags:

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *