Loading

Ketik untuk mencari

Amerika

Penyerbuan Gedung Kongres AS, Puncak Provokasi Trump Belasan Minggu Tolak Hasil Pemilu

POROS PERLAWANAN – Dilansir Reuters, kekacauan di gedung Kongres AS, Capitol Hill pada hari Rabu terjadi setelah Presiden Donald Trump menghabiskan berminggu-minggu mencambuk para pendukungnya dengan tuduhan palsu kecurangan pemilu, yang mencapai puncaknya pada seruan untuk berbaris ke gedung perwakilan rakyat AS itu.

Trump, yang menolak untuk mengakui kekalahannya dari Presiden terpilih Demokrat Joe Biden, telah berkali-kali mendesak para pendukungnya untuk datang ke Washington untuk mengadakan demonstrasi pada hari Rabu, hari Dewan Perwakilan dan Senat AS dijadwalkan untuk mengesahkan hasil pemilihan umum.

“Secara statistik (kita) tidak mungkin kalah dalam Pemilu 2020”, Trump, seorang Republikan, men-tweet pada 20 Desember. “Protes besar di DC pada 6 Januari. Hadirlah, (protes ini) akan menjadi keras dan liar!”

Para “pemuja” Trump yang berjumlah ribuan mendengar Presiden AS mendesak mereka untuk berbaris di gedung Capitol untuk mengungkapkan kemarahan kubunya pada proses pemungutan suara sekaligus untuk menekan pejabat terpilih mereka menolak hasil pemilu.

“Kami akan berjalan ke Capitol dan kami akan mendukung senator pemberani kami dan Tuan-Nyonya anggota Kongres,” kata Trump kepada kerumunan, berbicara dengan Gedung Putih sebagai latar belakang.

Muncul di rapat umum terakhirnya sebagai presiden, Trump mendesak para pendukungnya “untuk bertarung”.

“Kami tidak akan pernah menyerah, kami tidak akan pernah menyerah,” kata Trump, menyenangkan kerumunan dengan menyebut kemenangan Demokrat sebagai produk dari apa yang dia sebut “ledakan omong kosong”.

Trump telah berusaha selama berminggu-minggu untuk menggagalkan transfer kekuasaan secara damai, dibantu oleh kelompok-kelompok seperti “Stop the Steal”, yang mempromosikan protes hari itu dan menjajakan klaim palsu tentang penipuan pemilih di Facebook dan media sosial lainnya.

Peristiwa hari Rabu adalah puncak dari upaya tersebut. Sekitar 50 menit setelah pidato, beberapa pendukungnya, mengibarkan bendera Trump, mulai menuju ke Capitol Hill, di mana kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya akhirnya terjadi.

Para pengunjuk rasa bertempur menerobos barikade polisi, menyerbu gedung dan memasuki ruang anggota parlemen. Proses sertifikasi dihentikan dan Wakil Presiden Mike Pence dan anggota Kongres dievakuasi. Seorang warga sipil ditembak mati, kata polisi Washington.

Saat malam tiba, seorang pejabat Capitol mengatakan gedung itu telah dibersihkan, tetapi di luar agak jauh dari lapangan, puluhan pengunjuk rasa tetap ada, termasuk anggota milisi dan kelompok sayap kanan pendukung Trump.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135