Loading

Ketik untuk mencari

Irak

Teheran Tepis Tuduhan Terlibat Penyerangan Kedubes AS di Baghdad

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Iran telah menepis tuduhan Presiden AS, Donald Trump terhadap Teheran terkait serangan roket baru-baru ini ke Kedutaan Amerika di Ibu Kota Irak, Baghdad.

Setidaknya tiga roket Katyusha mendarat di Zona Hijau yang dijaga ketat di Baghdad, tidak jauh dari Kedutaan AS pada Minggu malam. Namun, salah satu roket tersebut dialihkan oleh sistem anti-roket yang dipasang untuk mempertahankan Kedutaan.

Pada hari Rabu, Trump memperingatkan bahwa dia akan menganggap “Iran bertanggung jawab” jika terjadi serangan fatal terhadap orang Amerika di Irak.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif menanggapi di Twitter, mengatakan “permainan menyalahkan” oleh presiden AS itu dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian dari kegagalannya sendiri di dalam negeri.

“Menempatkan warga negara Anda sendiri dalam risiko di luar negeri tidak akan mengalihkan perhatian dari kegagalan besar di dalam negeri. Seperti kata-kata Anda sendiri @realDonaldTrump: pic.twitter.com/kbtL8GWLHm” – Javad Zarif (@JZarif) 24 Desember 2020.

Zarif melampirkan dalam postingannya tweet dari Donald Trump antara tahun 2011 dan 2013, ketika ia menuduh Presiden Demokrat, Barack Obama berusaha untuk memulai perang dengan Iran sebelum pemilihan.

Dalam tweetnya, Trump berkata, “Kedutaan kami di Baghdad dihantam oleh beberapa roket pada hari Minggu. Tiga roket gagal diluncurkan. Tebak dari mana mereka berasal: IRAN. Sekarang kami mendengar obrolan tentang serangan tambahan terhadap orang Amerika di Irak. Beberapa nasihat kesehatan yang bersahabat untuk Iran: Jika seorang Amerika terbunuh, saya akan meminta pertanggungjawaban Iran. Pikirkan itu.”

Juga pada hari Kamis, Jubir Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh menyarankan Trump untuk menghindari ketegangan dan “petualangan berbahaya” di hari-hari terakhir jabatannya, dengan mengatakan Republik Islam meminta pertanggungjawaban Pemerintah AS atas konsekuensi dari “tindakan yang tidak bijaksana”.

“Tuduhan berulang, tidak berdasar, dan dibuat-buat dalam bentuk ‘permainan menyalahkan konvensional’ Gedung Putih dimaksudkan untuk menutupi situasi sulit Trump,” dia menggarisbawahi.

“Seperti yang telah kami katakan berulang kali, serangan terhadap bangunan diplomatik dan permukiman ditolak [oleh Iran], dan dalam kasus ini, kesalahan diarahkan pada Amerika Serikat sendiri dan mitra serta sekutunya di Kawasan, yang berusaha untuk meningkatkan ketegangan dan membuat hasutan baru.”

Kedubes AS di Baghdad telah beberapa kali menjadi sasaran sepanjang tahun ini, di tengah meningkatnya sentimen anti-Amerika di Irak setelah pembunuhan AS terhadap Komandan Anti-teror Iran Letnan Jenderal Qassem Soleimani, dan Wakil Kepala Unit Mobilisasi Populer Irak, Abu Mahdi al-Muhandis, di Baghdad pada 3 Januari.

Tags: