Loading

Ketik untuk mencari

Opini

Turki, Aktor Eksternal dengan Intervensi Terbesar dalam Pusaran Konflik Libya

POROS PERLAWANAN – Selama dua bulan, Libya telah menyaksikan perkembangan militer paling penting sejak Jenderal Khalifa Haftar meluncurkan aksi merebut Ibu Kota, Tripoli, lebih dari setahun yang lalu.

Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) meraih posisi tertinggi di barat laut negara itu, terutama karena meningkatnya dukungan Turki, terlebih dengan tidak adanya prospek untuk solusi politik sejak pengunduran diri Utusan Khusus PBB Ghassan Salameh, pada awal Maret.

Tak lama setelah dimulainya serangan pasukan Jenderal Khalifa Haftar di Tripoli pada 4 April 2019, front pertempuran hampir sepenuhnya dibekukan selama berbulan-bulan. Lalu front meluas ke kota pesisir Sirte di pusat negara.

Denominator umum antara kedua operasi bukanlah intensitas pertempuran, melainkan mengubah loyalitas aktor lokal, yang memungkinkan keseimbangan kekuatan tanpa terlibat dalam pertempuran yang signifikan.

Sebaliknya, lingkungan Tripoli di bagian selatan yang berpenduduk padat menyaksikan pertempuran sengit, ratusan orang tewas di kedua belah pihak, yang membunuh dan melukai sejumlah besar warga sipil dan menggusur lebih dari 200.000 rumah, banyak di antaranya juga dijarah.

Namun, situasi mulai berubah bulan lalu ketika pasukan GNA mengadopsi rencana militer baru. Alih-alih mencoba mengalahkan pasukan Haftar di selatan atau mencoba mengambil Sirte ke timur, pasukan GNA justru membuka front baru di barat, mengendalikan beberapa kota penting dalam waktu singkat dan pengaruhnya meluas dari Misurata di timur, ke perbatasan Tunisia di barat.

Pasukan Haftar tidak melawan langkah itu secara signifikan, lebih memilih untuk mundur ke selatan dan memfokuskan upaya mereka pada tujuan berikutnya dan yang paling penting: pangkalan udara Wataya yang terletak di daerah gurun dekat perbatasan dengan Tunisia.

Serangan terhadap pangkalan udara itu terjadi secara bertahap dan membutuhkan waktu. Pertempuran akhirnya diselesaikan dengan campuran serangan darat dan udara oleh drone “Bayrakdar” Turki.

Jatuhnya al-Qaeda merupakan kejutan bagi pasukan Haftar, yang mencoba membenarkan perintah untuk melakukan penarikan taktis, tetapi senjata yang mereka tinggalkan membuat bayangan keraguan, terutama karena ada sistem pertahanan udara “Panzor” Rusia yang dibeli dan ditempatkan oleh UEA di Libya.

Rencana GNA menjadi lebih jelas setelah kontrol Al-Qaeda, targetnya adalah untuk memotong jalur pasokan antara pusat negara dan hipotek yang terhubung secara geografis ke selatan Tripoli.

Sebelum serangan terhadap Tripoli dimulai tahun lalu, kehadiran militer Turki di Libya tidak terlihat, karena terbatas pada pengiriman senjata ringan, yang perdagangannya menjadi populer di Libya.

Intervensi Turki datang secara progresif, dan secara bertahap bergerak dari mengamankan posisi defensif untuk pasukan GNA, lalu berinisiatif menyerang dan memperluas front.

Hal itu dimulai dengan mengirim kendaraan lapis baja dan senjata menengah, lalu mengirim ribuan teroris dari Suriah yang tergabung dalam faksi-faksi yang loyal kepada mereka, memikat mereka dengan uang dan janji naturalisasi dan intimidasi juga.

Dalam praktiknya, Turki mengungguli lawan-lawannya dengan menggunakan metode yang sama, menggunakan pesawat tanpa awak yang didanai UEA.

Turki telah menjadi aktor eksternal terbesar di Libya dalam beberapa bulan. Ankara telah menunjukkan pragmatisme yang luar biasa dalam berurusan dengan persoalan Libya, karena menggunakan konflik untuk meraih keuntungan dengan berkonspirasi dan menerima dari pemerintah GNA harga penuh sesuai dengan apa yang tampak pada dokumen resmi yang dibocorkan.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135