Loading

Ketik untuk mencari

Suriah

Agar Tepat Sasaran, Rusia Minta Bantuan Kemanusiaan untuk Suriah Disalurkan Lewat Pemerintah Damaskus

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Rusia mengatakan bahwa semua bantuan kemanusiaan ke Suriah yang dilanda perang harus dikirimkan melalui Pemerintah Pusat di Damaskus, menolak apa yang disebut mekanisme pengiriman bantuan “lintas batas”.

Pernyataan itu dibuat oleh utusan khusus Rusia untuk Suriah, Alexander Lavrentiev, yang memimpin delegasi Rusia ke pertemuan internasional ke-16 tentang konflik Suriah dalam Format Astana, kantor berita resmi Suriah SANA mengatakan pada Kamis.

Pertemuan itu diadakan baru-baru ini di Ibu Kota Kazakhstan, Nur-Sultan.

“Kami menolak perpanjangan apa yang disebut ‘mekanisme pengiriman bantuan lintas batas’ di Suriah,” katanya dalam konferensi pers setelah pertemuan, menekankan bahwa semua bantuan kemanusiaan harus dikirim ke negara Suriah untuk mendukung proses rekonstruksi.

Kembali pada tahun 2014, Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya mengesahkan operasi bantuan lintas batas ke Suriah di empat titik, yaitu Bab al-Hawa antara Turki dan barat laut Suriah, Bab al-Salam antara Turki dan Suriah utara, al-Ramtha dekat perbatasan Yordania-Suriah, dan al-Yaroubia di perbatasan timur laut dengan Irak.

Juli lalu, Dewan Keamanan membatasi akses hanya ke Bab al-Hawa menyusul tentangan dari China dan Rusia.

Mandat penyeberangan Bab al-Hawa akan berakhir pada 10 Juli.

Moskow berulang kali mengkritik pengiriman bantuan lintas batas, menekankan bahwa bantuan kemanusiaan harus disampaikan melintasi garis konflik di negara Arab dalam upaya untuk memperkuat kedaulatan Pemerintah Suriah atas seluruh negara.

Suriah telah mengadopsi mekanisme dan inisiatif baru untuk memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan kepada mereka yang membutuhkan di seluruh negeri. Selain itu, ia menyambut baik semua upaya sebelumnya untuk membantu negara Arab itu mengurangi beban kemanusiaan pada rakyatnya.

Di tempat lain dalam sambutannya, Lavrentiev menekankan perlunya untuk terus memerangi terorisme yang didukung asing di Suriah sampai benar-benar dihilangkan, di samping mendukung upaya untuk menemukan solusi politik untuk krisis di negara Arab.

Ditanya tentang peran pasukan AS dan Turki di Suriah dalam meningkatkan penderitaan Suriah melalui “mendukung terorisme dan menjarah” sumber daya Suriah, utusan Rusia mengatakan pada Kamis bahwa “kami menolak menjarah sumber daya Suriah karena itu semua milik rakyat Suriah”, tambah SANA.

Di sela-sela pertemuan, Lavrentiev menekankan perlunya memperbaiki situasi kemanusiaan di Suriah, dengan mengatakan ini harus menjadi salah satu prioritas masyarakat internasional.

Bantuan kemanusiaan, katanya, harus komprehensif dan tidak terbatas pada makanan saja, dan bahwa sebagian besar bantuan harus diarahkan pada pelaksanaan berbagai proyek yang sangat penting, seperti membangun sekolah, rumah sakit, dan proyek lainnya, SANA melaporkan.

Tags:

1 Komentar

  1. Wax In Nation Ear Juli 13, 2021

    101593 149339What other people have stated and in some uncommon cases, suicide might occur. 846375

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *