Loading

Ketik untuk mencari

Suriah

Assad Tekankan Pentingnya Kehadiran Militer Rusia di Suriah untuk Perangi Teroris dan Jaga Ketertiban Internasional

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Presiden Suriah, Bashar Assad mengatakan bahwa selain membantu Damaskus dalam memerangi terorisme, kehadiran militer Rusia di Suriah penting untuk memastikan ketertiban internasional.

“Peran militer Rusia di Suriah -terutama peran pangkalan militer [di tanah Suriah]- dapat dilihat dari dua perspektif; yang pertama adalah memerangi terorisme, yang kami sebut terorisme internasional,” kata Presiden Bashar al-Assad dalam sebuah wawancara dengan saluran televisi Zvezda Rusia pada hari Minggu, menurut transkrip yang disediakan oleh Kantor Berita resmi Suriah. “Ini akan berakhir suatu hari atau setidaknya akan melemah sebagai akibat dari pertempuran yang terus berlanjut untuk menghilangkannya,” katanya.

“Jadi, apa yang terjadi setelah terorisme ini? Perspektif lainnya terkait dengan peran Rusia di dunia. Hari ini, kita hidup di ‘hutan’ internasional; kita tidak hidup di bawah hukum internasional,” kata Assad.

Situasi global yang tidak teratur saat ini, katanya, disebabkan oleh kurangnya kepatuhan terhadap hukum internasional selama sekitar seperempat abad terakhir.

“Keseimbangan internasional membutuhkan peran Rusia: secara politik -dalam organisasi internasional, dan secara militer -melalui pangkalan militer,” kata Kepala Negara Suriah itu.

Pernyataan itu datang pada peringatan lima tahun masuknya militer Rusia ke Suriah yang dimulai atas permintaan Damaskus karena negara Arab itu diliputi oleh kekerasan yang didukung asing.

Sejak memasuki Suriah, militer Rusia telah melancarkan berbagai serangan udara dari pangkalan-pangkalannya, bersama dengan dukungan penasihat militer Iran, membantu Suriah untuk merebut kembali sebagian besar wilayah yang telah hilang akibat kekerasan oleh militan yang didukung asing dan teroris Takfiri.

Menurut Assad, ketika Moskow terlibat di Suriah, Damaskus menghadapi serangan multi-cabang oleh teroris, yang menerima “dukungan langsung dari Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Qatar, dan Arab Saudi; selain dukungan tidak langsung dari negara-negara Barat lainnya”.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 4096 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2135