Loading

Ketik untuk mencari

Arab Saudi

Makin Represif, Rezim Tangan Besi Bin Salman Kembali Penjarakan Enam Aktivis HAM Saudi

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, pengadilan di Arab Saudi menghukum enam aktivis hingga tujuh tahun penjara ketika tindakan represif yang dipimpin oleh Putra Mahkota, Mohammed bin Salman makin meluas.

The Prisoners of Conscience, sebuah organisasi independen non-Pemerintah yang mengadvokasi hak asasi manusia di Arab Saudi, mengumumkan dalam sebuah posting di halaman Twitter resminya bahwa apa yang disebut Pengadilan Kriminal Khusus di Ibu Kota Riyadh mengeluarkan putusan terhadap para aktivis pro-demokrasi yang didominasi oleh penulis, akademisi dan jurnalis, awal pekan ini.

Mereka ditahan secara sewenang-wenang di bawah operasi yang diluncurkan pada November 2017. Para kritikus menyebut tindakan itu sebagai penggeledahan dan permainan kekuasaan oleh Pangeran Mohammed.

Posting tersebut mencatat bahwa Abdullah al-Malki, seorang penulis yang membela anggota kelompok Asosiasi Hak Sipil dan Politik Saudi (ACPRA), diadili di bawah undang-undang anti-terorisme dan dijatuhi hukuman tujuh tahun.

Sementara Dr. Ibrahim al-Harthi dan Dr. Yousef al-Qassem dijatuhi hukuman lima tahun di bawah tuduhan kebebasan berbicara, sedangkan Dr. Khaled al-Ajeemy dan Dr. Ahmad al-Swayan masing-masing menerima 44 bulan dan tiga tahun penjara atas tuduhan yang sama.

Juga, Dr. Fahd al-Saneedy dijatuhi hukuman tiga tahun dan 6 bulan penjara atas dakwaan yang berkaitan dengan kebebasan berbicara, setelah ia ditemukan membela pemberontakan pro-demokrasi di dunia Arab dan dicap telah memposting “tweet yang menghasut”.

Akhir bulan lalu, kelompok ALQST yang berbasis di London, yang merupakan organisasi independen non-Pemerintah yang mengadvokasi hak asasi manusia di Arab Saudi, mengumumkan bahwa pihak berwenang Saudi telah menangkap seorang penulis, jurnalis, dan aktivis setelah mereka menyatakan simpati yang besar atas kematian aktivis terpandang Abdullah al-Hamid.

Hamid dipenjara beberapa kali karena menyerukan pembentukan monarki konstitusional di Arab Saudi. Dia meninggal dalam tahanan pada 23 April, setelah menderita stroke dan koma.

Sejak bin Salman menjadi pemimpin de facto Arab Saudi pada tahun 2017, kerajaan tersebut telah menangkap puluhan aktivis, blogger, intelektual, dan lainnya yang dianggap sebagai lawan politik, menunjukkan hampir tidak adanya toleransi untuk perbedaan pendapat bahkan dalam menghadapi kecaman internasional atas tindakan keras tersebut.

Cendekiawan Muslim telah dieksekusi, aktivis hak-hak perempuan -termasuk Loujain al-Hathloul- telah dimasukkan ke dalam jeruji besi dan disiksa, dan kebebasan berekspresi, berserikat dan berkeyakinan terus ditolak.

Bin Salman juga dituduh terlibat langsung dalam pembunuhan kejam terhadap jurnalis terkenal Saudi Jamal Khashoggi di Konsulat Kerajaan di Istanbul pada 2 Oktober 2018, setelah dia memasuki tempat itu untuk mendapatkan dokumen terkait rencana pernikahannya dengan tunangannya asal Turki, Hatice Cengiz.

Pejabat Turki mengatakan bahwa tubuh Khashoggi dipotong-potong oleh para pembunuh Saudi dan jenazahnya belum ditemukan.

Tags:

Fatal error: Allowed memory size of 134217728 bytes exhausted (tried to allocate 20480 bytes) in /www/wwwroot/porosperlawanan.com/public_html/wp-includes/wp-db.php on line 2128