Loading

Ketik untuk mencari

Iran

Sabotase Fasilitas dan Pembunuhan Ilmuwan Takkan Berhasil Hentikan Program Nuklir Damai Iran

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Kepala Staf Presiden Iran, Mahmoud Vaezi mengatakan bahwa pembunuhan ilmuwan dan tindakan sabotase terhadap fasilitas nuklir Iran tidak akan mampu menghentikan program nuklir damai Republik Islam.

“Awal pengayaan uranium dengan kemurnian 60 persen untuk tujuan damai adalah indikasi yang jelas dari kemajuan Iran, dan pesan eksplisit kepada simpatisan bahwa teknologi nuklir damai telah menjadi lokal di Iran,” kata Vaezi dalam sebuah posting di akun Twitter-nya pada Jumat.

“Ini berarti bahwa kemajuan [nuklir] Iran tidak akan berhenti melalui pembunuhan ilmuwan nuklir dan perusakan fasilitas nuklir.”

“Pengayaan 60 persen saat ini sedang berlangsung di fasilitas nuklir Shahid Ahmadi Roshan di Natanz,” kata Kepala Organisasi Energi Atom Iran, Ali Akbar Salehi pada Jumat.

Iran telah memberi tahu Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tentang rencana untuk memulai pengayaan uranium 60 persen.

Pada 11 April, Iran melaporkan tindakan sabotase yang menyebabkan pemadaman listrik di situs pengayaan uranium Natanz. Pejabat, bagaimanapun, mengatakan insiden itu tidak menyebabkan korban jiwa, kerusakan atau komplikasi.

Iran menyalahkan Israel atas aksi terorisme nuklir di Natanz, yang memiliki sejarah melakukan aksi sabotase terhadap pekerjaan nuklir Teheran dan membunuh para ilmuwan nuklir negara itu.

Para pejabat Iran mengatakan meski tujuan serangan itu tampaknya untuk membatasi kemampuan nuklir Iran, semua sentrifugal yang rusak karena insiden itu adalah tipe IR1, dan telah diganti dengan versi baru yang jauh lebih canggih.

Tahun lalu juga, Natanz menjadi sasaran dalam tindakan teroris lain yang meledakkan bagian-bagian instalasi, dalam serangan yang dicurigai telah diatur oleh Tel Aviv.

Rezim Israel, bagaimanapun, selalu menghindari pertanggungjawaban atas tindakan terorismenya di seluruh Kawasan serta program nuklir militernya sendiri, semua berkat Amerika Serikat yang melindunginya dari keharusan untuk bertanggung jawab kepada organisasi internasional atas kejahatan tersebut.

Dalam tweet lain, Vaezi mengatakan dimulainya pengayaan 60 persen uranium juga merupakan tanggapan terhadap mereka yang mengklaim selama beberapa tahun terakhir bahwa industri nuklir negara itu telah dihentikan setelah Iran menandatangani kesepakatan nuklir penting tahun 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Baik AS maupun Eropa tetap bungkam atas serangan terhadap situs nuklir Natanz, dan sebaliknya, menyatakan keprihatinan atas proyek pengayaan uranium Iran.

Presiden Hassan Rouhani pada Kamis menolak “kekhawatiran” itu dan mengatakan bahwa Washington dan UE memiliki persepsi yang salah tentang langkah balasan terbaru Teheran atas mangkirnya para pihak JCPOA dari komitmen mereka.

Tags:

2 Komentar

  1. CharlesDUs Juli 8, 2021

    big book anonyoums repiece Carl Perkins Blue Suede Shoos A Gratuiy Gratuitement yo soy muslim kids book

    Balas
  2. hack instagram account Juli 23, 2021

    938965 569883Thank you for this amazing post! It has long been really helpful. I wish that you will carry on posting your expertise with us. 63657

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *