Loading

Ketik untuk mencari

Yaman

Satu Lagi Pukulan Telak untuk Agresor: Enam Drone Yaman Bombardir Fasilitas Minyak Aramco Saudi

POROS PERLAWANAN – Dilansir Press TV, Militer Yaman melaporkan pihaknya telah berhasil melakukan serangan drone lain terhadap fasilitas milik raksasa minyak Aramco di Ibu Kota Saudi, Riyadh, sebagai pembalasan terhadap agresi militer dan pengepungan oleh Kerajaan terhadap tetangga selatannya.

Jubir Militer Yaman, Yahya Saree mengumumkan dalam serangkaian tweet pada Jumat bahwa setidaknya enam drone diturunkan dalam serangan balasan yang berhasil menghantam fasilitas minyak Aramco “dengan presisi tinggi” saat fajar, tanpa menentukan jenis UAV dan lokasi target persisnya.

Sebagai pembalasan atas peningkatan kampanye militer dan blokade yang dipimpin Saudi, “Angkatan Bersenjata Yaman meraih keberhasilan hari ini pada subuh hari operasi enam Sya’ban dengan enam pesawat tak berawak menargetkan Aramco di Ibu Kota musuh Saudi, Riyadh,” kata pejabat militer itu.

“Komando Umum Angkatan Bersenjata menegaskan bahwa operasinya juga akan terus berlanjut dan meningkat selama agresi dan pengepungan masih berlangsung,” tambah Saree.

Dia juga menyampaikan peringatan kepada warga sipil serta perusahaan asing yang beroperasi di tanah Saudi untuk menjauh dari target “militer dan vital”, menunjukkan tekad Sana’a untuk terus menyerang rezim di Riyadh, yang telah memimpin koalisi berdarah melawan Yaman sejak awal 2015.

Awalnya, otoritas Saudi tetap bungkam tentang serangan itu, tetapi setelah pengumuman Yaman, Kementerian Perminyakan rezim mengakui insiden itu dan mengatakan bahwa serangan pesawat tak berawak telah memicu kebakaran di fasilitas itu.

Kementerian, bagaimanapun, mengklaim bahwa api telah “dikendalikan”. Ia menambahkan bahwa serangan itu tidak menimbulkan korban dan tidak mengganggu pasokan minyak.

Kemudian pada hari itu, pasukan Yaman melanjutkan operasi pertahanan mereka dengan menyerang pangkalan udara Raja Khalid dekat kota Khamis Mushait di barat daya Saudi.

Saree mengatakan bahwa pangkalan itu telah diserang dengan dua drone Qasef-2K “dengan presisi tinggi”, memperbaharui peringatan kepada warga sipil dan perusahaan asing untuk menjauh dari situs-situs strategis di Arab Saudi.

Berita itu muncul bersamaan dengan militer Yaman, yang didukung oleh kekuatan populer dan kesukuan, telah memperoleh keuntungan besar dalam upaya tegas mereka untuk membebaskan kota Ma’rib dari cengkeraman militan yang didanai Saudi.

Kota Ma’rib -Ibu Kota provinsi kaya minyak Ma’rib- dipandang sebagai benteng besar terakhir tentara bayaran Saudi di utara. Hilangnya kota itu akan menjadi pukulan telak bagi para pendukung Presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi yang disokong Riyadh.

Tags:

1 Komentar

  1. oxvow.com Maret 24, 2021

    superb content, i love it

    Balas

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *